Selamat Maal-Hijrah 1435H

Selamat Maulidurrasul

Tuesday, November 21, 2017

Penawar Sihir

Penawar Terbaik bagi menawarkan sihir@Ilmu hitam



Sihir atau ilmu hitam satu perkara yang amat ditakuti oleh semua manusia kerana sekali kita terkena ilmu sihir atau ilmu hitam maknanya kita akan mengalami penderitaan yang sukar dilafazkan dengan perkataan. Tahukah kita perbuatan sihir ini boleh membuat seseorang itu akan menderita dari segi emosi dan mentalnya kerana sihir ini selalunya akan menyerang otak mangsa dan akan menyebabkan mangsa berada didalam keadaan yang tidak waras dan kadang-kadang tidak dapat mengawal diri mereka. Kadang-kadang pelbagai kaedah rawatan yang diusahakan sama ada dari Ustaz atau tok bomoh tetapi hakikatnya sihir ini amat payah untuk sembuh kecuali dengan izin Allah s..w.t.

Ada yang telah habis beribu wang ringgit semata-mata untuk mendapatkan rawatan angkara sihir atau ilmu hitam. Sihir ini pula tergolong daripada pelbagai jenis. Pengalaman saya sendiri yang telah merentasi pelbagai negerti untuk cuba mendapatkan rawatan dengan pengamal rawatan Islam tidak pernah menemui jalan penyelesaian. Sampai sekarang pun saya masih mengalami gangguan-gangguan mistik walaupun tidaklah seteruk sewaktu mula-mula saya terkenal dulu.

Seorang pengamal perubatan Islam pernah memberitahu saya bahawa seseorang yang terkenal sihir harus memperkuatkan kerohaniannya dengan amal ibadah kerana perawat hanya dapat membantu antara 10 hingga 15% sahaja dalam merawat pesakit sihir selebihnya pesakit itu sendiri harus berusaha untuk merawat dirinya sendiri denga cara mendekatkan diri kepada Allah s.w.t kerana kejahatan sihir ini berlaku dengan izin Allah.

Tahukah anda ubat yang paling mudah dan paling mujarab dalam menyembuhkan penyakit sihir ini hakikatnya terletak pada usaha diri kita sendiri serta pertolongan terus dari Allah SWT tanpa ada perantara seperti bomoh, ustaz, Jin Islam, atau apa-apa perantara yang lain. Bukan menafikan khidmat ustaz atau pengamal perubatan tradisional yang lain tetapi saya sudah banyak kali berubat hampir 50 perawat atau pengamal perubatan tradisional yang telah saya ketemui namun sakitnya hanya hilang sekejap tetapi ianya datang kembali.



Namun berkat dari usaha saya dan dengan pertolongan dari Allah SWT saya menemui amalan atau ilmu yang sangat mujarab bagi merawat penyakit yang saya hadapi selama hampir 4 tahun ini.

Berikut amalan yang saya lakukan, sememangnya amalan ini yang biasa dilakukan apabila setiap kali selesai kita bersolat seharian cuma bezanya di sini kita tambahkan keyakinan sepenuhnya kita kepada Allah SWT serta lakukan dengan bersungguh-sungguh dengan penuh khusyuk dan istiqomah.

Amalkanlah secara istiqomah dan penuh keyakinan bahawa Allah SWT yang sebenar-benarnya menyembuhkan penyakit kita.

1. Pertama sekali kita perlu yakin bahawa penyakit ini datangnya dari Allah SWT sebagai ujian dari-Nya. Firman Allah SWT yang bermaksud ; “Dan kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan. (Surah al-Anbiya’: ayat 35)

2. Kosongkan fikiran anda walaupun anda sememangnya mengetahui bahawa sakit anda adalah kerana dianiayai atau disihir oleh si folan bin si folan, kosongkan fikiran anda dan anggap ia satu ujian dari Allah swt dan manusia itu sebagai penyebabnya sahaja. Buangkan semua syak wasangka sesama manusia atau sesama mahkluk tentang penyakit yang dihidapi itu.

Rasulullah s.a.w bersabda: “Sesungguhnya Allah ‘Azza wa Jalla berfirman: “Apabila aku menguji seseorang dari hamba-hamba-Ku yang mukmin dengan sesuatu penyakit, lalu ia memuji-Ku kerana ujian-Ku itu maka sesungguhnya ia akan bangkit dari tempat baringnya itu seperti masa ia dilahirkan oleh ibunya - bersih dari segala kesalahan”, dan Tuhan Tabaraka wa Taala berfirman kepada Malaikat penulis amal itu: “Aku telah mengikat hamba-Ku itu dan telah mengujinya, maka lakukanlah kepadanya apa yang kamu biasa lakukan untuknya (menulis amal baiknya) semasa ia berkeadaan sihat”. (Hadith Riwayat Syaddad bin Aus dan Al-Sunabihi r.a)

3. Ingatlah dan yakinlah bahawa sakit yang kita alami ini adalah untuk menghapuskan dosa-dosa kecil kita serta untuk meningkatkan darjat seseorang mukmin itu. Nabi s.a.w pernah bersabda: “Tidak ada sesuatu yang menimpa seseorang Islam sama ada kepenatan, kesakitan, kesusahan memikirkan perkara yang akan datang, kedukaan, sesuatu yang menyakiti, atau kesusahan meningatkan apa yang telah berlaku - sehinggakan tikaman duri yang mencucuknya - melainkan Allah hapuskan dengan sebabnya, sebahagian dari dosa-dosanya.” (Hadith Riwayat Abu Sa’id al-Khudri dan Abu Hurairah r.a)

3. Peliharalah solat 5 waktu anda dan solat tepat pada waktunya, jika boleh solat berjamaah di masjid. Jika tidak mengizinkan maka solat lah tepat pada waktunya. Kerana ketahuilah banyak fadilat solat 5 waktu tepat pada waktunya yang tidak kita ketahui lagi di antaranya ialah serangan makhluk halus ini pada seseorang manusia sering berlaku pada perubahan waktu seperti dari waktu pagi ke tengahari (waktu Zuhor), perubahan waktu tengahari ke petang (waktu Asar), perubahan waktu dari petang ke senja (waktu maghrib) dan waktu maghrib paling banyak atau biasa sekali serangan ke atas manusia. Jadi jika kita sentiasa solat pada waktunya Insyallah dengan izin Allah kita terselamat dari serangan ini.

4. Amalkan wirid di bawah selepas tiap kali menunaikan solat fardhu :
Beristighfar (3 X)
Membaca surah al-Fatihah (1X)
Membaca surah al-Ikhlas (3x) atau (1x)
Membaca surah al-Falaq (1x)
Membaca surah an-Nas (1x)
Membaca ayatul kursy (dengan 7 wakaf - 7 kali tempat berhenti)
Zikir (Subhanallah 33x, Alhamdulillah 33x, Allah hu Akbar 33x)
Berdoa
5. Amalkan solat hajat (2 rakaat) atau lebih pada tiap-tiap kali sebelum tidur atau selepas solat Isyak atau Maghrib dan amalkan pada tiap-tiap hari. Banyak cara mengerjakan solat hajat ini salah satu caranya ialah rakaat pertama baca al-Fatihah (1x) dan surah al-Kafirun (3x) manakala rakaat kedua bacalah surah al-Fatihah (1x) dan surah al-Ikhlas (3x), semasa sujud terakhir bermohonlah di dalam hati (jangan lafazkan) semoga disembuhkan penyakit. Amalkan solat hajat ini secara berterusan sehingga sembuh penyakit.



Mohonlah / berdoalah sepenuh keyakinan anda kepada Allah SWT agar disembuhkan segala penyakit atau gangguan yang anda hadapi. Dari Ibnu Abbas r.a katanya:”Rasulullah s.a.w membuka tirai (kamarnya ketika baginda sakit akan meninggal), padahal ketika itu jamaah sedang solat berjamaah diimami Abu Bakar. Lalu baginda bersabda:”Sesungguhnya tidak ada lagi wahyu kenabian yang ketinggalan yang harus aku sampaikan, kecuali mimpi baik seorang muslim. Ketahuilah! Aku dilarang membaca al-Quran dalam rukuk dan sujud. Agungkanlah Allah Azza wa Jalla di dalam rukuk dan perbanyakkanlah doa di dalam sujud pasti doamu diperkenankan Allah S.W.T.” (Hadith Riwayat Muslim) .

6. Jika mampu amalkan solat sunat witir sekurang-kurangnya (3 rakaat) sebelum tidur. Dan amalkan Surah al-mathurat setiap kali lepas solat maghrib atau isyak.

Semoga dengan amalan ini saya doakan agar penyakit anda akan sembuh dengan pertolongan terus dari Allah SWT. Alhamdulillah saya juga pernah mengalami sakit sebegini dan saya mengamalkannya memang kesannya sungguh menakjubkan. Yang pentingnya keyakinan kita bahawa Allah SWT lah tempat kita bergatung dan hanya Allah SWT sahajalah yang dapat menyembuhkan segala jenis penyakit yang kita hadapi selama ini.
Apa yang harus diingitkan elaklah dari mendapat rawatan  yang terpesong daripada kaedah perubatan Islam kerana dikhuatiri kita akan jatuh hukum mengsyirikan Allah s.w.t kerana saya masih teringat kata-kata Al-Fadzil Ustaz Dato' Haji Ismail Kamus yang menyatakan mati dalam beriman Kepada Allah itu lebih baik daripada hidup dengan menyekutukan Allah s.w.t
Posted by Ajit Kembara Sufi at 10:57 PM

Sumber:
http://ajitkembarasufi.blogspot.my/2011/07/sihir-atau-ilmu-hitam-satu-perkara-yang.html

Saturday, November 11, 2017

Sangat merdu! Syaikh Abdurrahman Al Ausiy Sampai Menangis


Monday, October 9, 2017

Kecelaruan Identiti

Kecelaruan personaliti (split personality) atau  disebut "Dissociative identity disorder" merupakan salah satu diagnosis psikiatri dan menerangkan keadaan dimana seseorang itu memaparkan identiti yang berbeza atau personaliti yang berbeza. Kecelaruan personaliti ini merupakan salah tu daripada penyakit psikologi. Kecelaruan personaliti dalam maksud mudah ialah apabila seseorang mempunyai dua atau lebih personaliti dalam masa yang berbeza. Kadangkala mereka akan muncul baik, dan tanpa sebarang amaran mereka akan berubah menjadi seorang yang negatif.

Kecelaruan personaliti ini boleh dibahagikan kepada empat iaitu :

Pertama: Ciri-ciri Personaliti Pradominan: Ganjil dan Esentrik

1.Kecelaruan Paranoid - memaparkan tingkah laku ganjil seperti mengesyaki org lain, tidak mempercayai orang, sensitif dan selalu menyalahkan org lain.

2. Kecelaruan personaliti skidzoid - ketidakpusan hati dalam membentuk hubungan emosi yg baik dengan orang lain dan mempunyai beberapa kawan rapat yang terpilih yang tidak ramai.

3. Kecelaruan Personaliti Skizotipal - menunjukkan gaya komunikasi , fikiran dan aksi yang aneh . Individu ini sering memencil diri daripada berinteraksi sosial, tidak banyak mengadakan hubungan peribadi yg bermakna, mengelak diri drp berinteraksi, sensitif, pentingkan diri dan pertuturan juga tidak jelas .


4. Kecelaruan personaliti pengelakkan - satu kecelaruan yang menjelaskan tentang seseorang individu yang sering mengelak daripada mengadakan hubungan intim kerana bimbang ia tidak akan diterima oleh orang-orang tertentu.



Terdapat banyak punca terjadinya kecelaruan personaliti ini , antaranya ialah :

- Faktor biologi -  genetik, ketidakseimbangan hormon dan pemakanan.

- Faktor pembelajaran serta proses pelaziman yang tidak sesuai.

- Faktor Psikososial - kejadian trauma pada zaman kanak-kanak seperti dipukul, kemalangan atau kematian ibu bapa. Pengalamann ini akan menyebabkan satu trauma psikologi yang tidak mudah luput. Tekanan hidup lazimnya akan menyebabkan trauma yang dialami pada masa yang lampau itu timbul semula.

Sumber:
http://ceritasekupang.blogspot.my/2011/07/kecelaruan-personaliti.html

KES DID :  

Jakarta - Anastasia Wella (27) adalah seorang pengidap kondisi mental Dissosiative Identity Disorder (DID) atau yang lebih dikenal dengan Multiple Personality. Di dalam dirinya terdapat sekitar sembilan kepribadian berbeda yang sewaktu-waktu dapat keluar menggantikan kepribadian utama.


Awalnya tidak ada yang tahu apa yang terjadi ketika di usia 11 tahun Anastasia sering alami ingatan 'kosong'. Ia kerap kehilangan konsep waktu akibat kepribadian yang lain mengambil alih kesadarannya.

"Pada umur 11 tahun banyak kejanggalan yang sudah muncul. Salah satunya kehilangan waktu. Saya ingat tidur tanggal 7 kemudian tiba-tiba bangun nanya ibu saya 'mamah ini tanggal berapa?' 'tanggal 11'," kata Anastasia ketika ditemui detikHealth dan ditulis Kamis (23/3/2017).

Selama kepribadian yang lain mengambil alih, Anastasia sendiri mengaku tak pernah ingat apa yang dilakukannya. Ia sendiri keheranan ketika ada teman atau kerabat yang menyebut dirinya bisa melakukan berbagai macam hal seperti berenang, menari, atau fasih menulis serta membaca huruf arab yang jelas-jelas tak pernah ia pelajari.

"Ada yang bernama Bilqis dia sosok perempuan muslim padahal saya katolik. Dia perempuan kira-kira umur 21 tahun pandai baca tulis Al-Quran dan bisa mengaji dengan fasih," ungkap Anastasia.

Karena mengalami berbagai fenomena aneh tersebut Anastasia sempat disangka mengalami kesurupan sehingga oleh keluarga dibawa ke tempat pengobatan alternatif. Barulah hingga pada tahun 2009 Anastasia diperiksa di salah satu rumah sakit ternama di Indonesia dan dokter mendiagnosanya dengan kondisi mental DID.

Untuk membuktikan hal tersebut Anastasia pun menjalani tes di mana dokter dengan metode hipnoterapi mencoba menarik keluar berbagai kepribadian yang ia miliki. Tes tersebut didokumentasikan dan setelah dihitung diperkirakan ada sembilan kepribadian.

Mengapa kepribadian tersebut bisa muncul menurut dokter kemungkinan karena awalnya saat masih anak-anak Anastasia sudah memiliki ganggulan lain yaitu bipolar disorder namun tak tertangani. Ketika sedang berada pada situasi tertekan Anastasia yang sifatnya perfeksionis berusaha keras mengatasi situasi sendiri sehingga akhirnya muncul berbagai kepribadian sebagai coping mechanism.

Anastasia mengaku hingga kini ia masih menjalani terapi dan kepribadian yang lain sudah mulai jarang muncul. Baginya kesulitan terbesar hidup dengan kondisi DID adalah sulit bergaul karena memiliki banyak identitas.

Namun wanita yang seorang pegawai swasta ini positif dirinya suatu saat bisa lebih baik. Anastasia juga bersyukur dirinya punya kekasih bernama Yoandi yang bisa menjadi sahabat sekaligus sosok yang sangat mengerti dirinya.

Yoandi mengaku ia awalnya memang bingung dengan kondisi Anastasia namun setelah mencari tahu lebih dalam tentang DID bisa memahaminya. Bagi Yoandi kepribadian Anastasia yang lain sudah dianggap sebagai teman dekat yang bisa diajak bicara.

"Saya tidak menanggapi itu sebagai masalah karena saya juga sudah tahu apa DID, bipolar, dan lain sebagainya. Saya santai-santai saja, seru-seru aja ketika ketemu kepribadian yang lain," pungkas Yoandi.

Sumber:
http://psikologi-shinrigaku.blogspot.my/

Kecelaruan Identiti Tidak Berkait

Satu individu dua personaliti
Oleh BINTU RASYADA A.RAHMAN
bintu.rahman@utusan.com.my

Kanak-kanak yang menjadi mangsa dera ibu bapa atau penjaga cenderung untuk mengalami masalah kecelaruan personaliti.

BAGI peminat filem sekitar tahun 90-an, tentu masih ingat dengan Primal Fear, sebuah filem pembunuhan kejam yang dilakonkan oleh Richard Gere dan Edward Norton.

Filem adaptasi novel nukilan William Diehl yang dihasilkan pada tahun 1993 itu mengisahkan seorang peguam, Martin Vail (lakonan Gere) bertanggungjawab membela seorang budak altar, Aaron Stampler (Norton), yang menghadapi pertuduhan membunuh Ketua Biskop Katolik.

Ketika awal pembelaan, Vail sangat percaya anak guamnya itu tidak bersalah dan kesal dengan pendakwaraya, Janet Venable, iaitu bekas kekasih Vail sendiri.

Daripada penyelidikan yang dilakukan, peguam itu mendapati Ketua Biskop menerima banyak ugutan bunuh daripada beberapa individu yang marah dengan keputusannya yang tidak mahu pembangunan dijalankan di tanah gereja.

Selain itu, Vail juga mendapati Ketua Biskop juga pernah mencabul beberapa budak altar termasuk Stampler sendiri. Bagaimanapun, bukti tersebut tidak kukuh. Perbicaraan yang berjalan seakan tidak memihak kepada Stampler dan pandangan awam turut mengatakan dia hampir bersalah.

Suatu hari, ketika Vail berdepan dengan anak guamnya dan menuduh dia menipu, Stampler tiba-tiba berubah personaliti seratus peratus dan menjadi seorang yang beremosi bernama Roy. Dia mengaku membunuh Ketua Biskop dan mencederakan Vail dengan cara mencampakkan ke dinding.

Bila insiden itu berakhir, Stampler seakan langsung tidak ingat peristiwa tersebut. Dia dibawa ke pakar psikiatri. Stampler disahkan menderita kecelaruan pelbagai personaliti berikutan pengalaman didera bapa ketika kecil.

Watak Aaron Stampler merupakan satu contoh keadaan seseorang yang mengalami personaliti bercanggah atau juga disebut dissociativeidentity disorder (kecelaruan identiti terpisah - DID). Kadangkala masalah tersebut juga dirujuk sebagai kecelaruan pelbagai personaliti (MPD).

Pakar Psikiatri dari Jabatan Perubatan Psikologi Universiti Malaya, Dr. Muhammad Muhsin Ahmad Zahari berkata, DID adalah penyakit mental yang menyebabkan pengidapnya mempunyai sekurang-kurangnya dua identiti jelas (boleh jadi lebih) atau keadaan personaliti yang berubah-ubah dalam waktu yang berlainan.

"Memang keadaan begini berlaku dan bukan satu rekaan. Mereka yang mempunyai masalah ini tergolong dalam masalah kecelaruan personaliti. Namun disebabkan peratusan sangat rendah iaitu sekitar 1 atau 2 peratus daripada mereka yang mengalami masalah mental secara keseluruhan, DID jarang disebut," katanya.

Individu dengan DID kata beliau, didapati mempunyai keadaan personaliti berbeza dari segi penampilan, reaksi, emosi, mimik muka malah nadi dan tekanan darah juga boleh berlainan. Mereka juga boleh lupa dengan watak yang satu lagi pada satu ketika.

Jelas beliau, seseorang yang mengalami masalah tersebut mempunyai karakter lebih daripada satu dengan pakej kecelaruan personaliti berlainan.

Antara masalah kecelaruan personaliti yang sering berlaku adalah paranoid, skizofrenia, borderline, melingeringue dan narcissistic.

Di Malaysia katanya, masalah DID jarang disebut tetapi di luar negara misalnya, pembunuh bersiri mungkin boleh dikaitkan dengan masalah itu.

Ditanya adakah penghidap DID biasanya mempunyai rekod jenayah kata beliau, ia tidak semestinya namun sekiranya berlaku, ia lebih mudah dikesan.

Menurutnya, pengesanan sukar dijalankan kerana bukti yang tidak kukuh dan soal personaliti adalah sesuatu yang bersifat subjektif. Biasanya ia mengambil masa yang lama iaitu lebih daripada tujuh atau lapan tahun.

Punca

Pembentukan personaliti seseorang itu bermula ketika remaja dan kanak-kanak, kata Dr. Muhammad Muhsin.

Biasanya mereka yang mempunyai DID berpunca daripada penderaan fizikal dan seksual ketika kanak-kanak dan remaja. Mereka membesar sebagai seorang pendendam dengan jiwa yang tertekan.

Perasaan marah sentiasa ada dalam diri dan sedikit demi sedikit memori tersebut akhirnya membentuk satu karakter berlainan daripada karakter utama.

Ramai yang tidak percaya individu terbabit mempunyai masalah mental dan beranggapan mereka hanya berlakon atau berpura-pura. tetapi sebenarnya keadaan itu berkaitan dengan masalah DID.

Individu yang didiagnos dengan DID menunjukkan simptom yang berbeza-beza dari satu masa ke semasa. Ia boleh berlaku daripada keadaan sedikit yang sukar dikesan sehingga boleh menjejaskan keseluruhan watak.

Peringkat pengembangan berkaitan DID diteori seperti berikut:

1. Kanak-kanak didera oleh penjaga yang sangat dipercayai (biasanya ibu bapa atau penjaga) dan ingatan terhadap kejadian itu bertindih kerana hubungan yang masih terjalin.

2. Memori dan perasaan terpisah di bawah sedar dan akan dirasai kemudian dalam bentuk personaliti berasingan.

3. Proses berlaku berulangkali pada masa berlainan. Maka pelbagai personaliti dibentuk, yang terbina daripada peristiwa berbeza. Ia dipersembahkan kepada fungsi yang berbeza sama ada baik atau merosakkan.

Percanggahan personaliti menjadi mekanisme penting individu tersebut bila berhadapan dengan situasi yang tertekan.

Menipu juga DID?

Dr. Muhammad Muhsin berkata, orang yang sering menipu untuk kepentingan sendiri juga sebenarnya mempunyai masalah yang berkaitan dengan kecelaruan personaliti dan DID.

Misalnya masalah melingeringue atau factitious disorder, yang mana berkecenderungan untuk menipu demi kepentingan sensiri.

"Individu jenis ini mempunyai sesuatu yang hendak dicapai dalam hidup dan melakukan sesuatu dengan tujuan tertentu misalnya untuk mendapat bantuan atau pangkat," katanya.

Antara contoh yang paling mudah adalah individu yang berbohong di mahkamah untuk mengelak daripada hukuman atas kesalahan tertentu misalnya dengan berpura-pura sakit mental dan sebagainya. Tetapi bila dijalankan ujian, individu itu langsung tidak mempunyai masalah tersebut.

Contoh kecelaruan personaliti yang lain pula kata Dr. Muhammad Muhsin, adalah narcissistic iaitu cenderung menceritakan kebaikan diri sendiri. Misalnya, seorang pemimpin yang ego dan merasakan dirinya telah melakukan banyak kebaikan dan sanggup melakukan apa sahaja demi mempertahankan kedudukannya.

Namun katanya, keadaan itu agak subjektif kerana sebagai manusia biasa sesiapa pun pastinya akan menjaga kepentingan sendiri terlebih dahulu sebelum memikirkan orang lain.

Ditanya sama ada individu homoseksual juga tergolong dalam DID kata beliau, ia boleh berlaku.

Disebabkan seks itu sendiri merupakan satu pembentukan karakter, maka seseorang yang memiliki dua karakter seks mempunyai kecelaruan personaliti.

Hal itu juga berlaku kepada mereka yang bertukar jantina.



Artikel Penuh: http://ww1.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2011&dt=0410&sec=Kesihatan&pg=kn_01.htm#ixzz4v1Vaudt8
© Utusan Melayu (M) Bhd

Saturday, October 7, 2017

Bukti Al-Quran Wahyu Daripada Pencipta Alam Semesta

Friday, April 30, 2010

BUKTI-BUKTI BAHAWA AL-QURAN DATANG DARIPADA PENCiPTA SEBENAR

1. PENGENALAN

Pada 14 abad yang lalu, Allah s.w.t.telah menurunkan kitab suci Al-Qur'an kepada umat manusia sebagai satu kitab panduan. Dia menyeru manusia agar berpegang kepada kitab ini sebagai jalan untuk mendapatkan kebenaran. Bermula saat ianya diwahyukan sehingga ke saat pengadilan kelak, kitab suci ini akan kekal sebagai satu-satunya panduan bagi umat manusia.



Golongan Orientalis atau mereka yang dikenali sebagai gerakan pengkaji Barat terhadap hal ehwal ketimuran khusunya Timur Tengah yang menjadi pusat kelahiran awal Islam. Mereka mengkaji masyarakat Islam Timur Tengah dari pelbagai aspek untuk tujuan dan matlamat yang pelbagai. Mereka juga mempunyai metodologi sendiri dan kebanyakannya didalangi oleh golonga Kristian yang cuba menyesatkan umat Islam dengan menimbulkan pelbagai kekeliruan dan tuduhan jahat terhadap Islam dan umatnya.



Antara tuduhan jahat yang dilemparkan ialah dengan mencetuskan kepercayaan Basyariyyatu Al-Quran (Al-Quran adalah ciptaan manusia), ia bukannya Kalam Allah Azza wa Jalla. Mereka mendakwa Al-Quran adalah rekaan Nabi Muhammad s.a.w. dan bukannya wahyu yang diturunkan oleh Allah s.w.t.



Di kalangan mereka ada yang berpendapat bahawa Al-Quran telah dipengaruhi oleh situasi geografi, kehidupan beragama dan kebudayaan masyarakat Arab setempat. Pendapat ini telah dikatakan oleh seorang Orientalis yang bernama Gibs. Oleh itu, dengan erti kata yang lain, Al-Quran ini tidak sesuai untuk situasi masyarakat yang lain. Ini juga bermakna dakwah Nabi Muhammad s.a.w. tidak bersifat universal.



Ada juga yang mengatakan bahwa Al-Quran adalah bersumberkan golongan Hunafa' (mereka yang mewarisi kepercayaan nabi-nabi terdahulu). Mereka menyangka bahwa Al-Quran adalah bersumberkan kitab-kitab Samawi terdahulu seperti Taurat dan Injil berdasarkan persamaan yang wujud pada hukum-hakam dan adab yang berkaitan.



Sebahagian lain pula menyebut bahawa syariat Islam adalah warisan perundangan empayar Rom Timur yang dipinda bagi menepati citarasa dan situasi politik negara Arab.
Seorang Orientalis dari Rusia pula, Agnatius Kratsykoysky menulis dalam bukunya yang bertajuk Sejarah Geografi Sastera Arab mangatakan " Bahawa Al-Quran ialah ilmu pengetahuan yang diperolehi oleh Muhammad s.a.w. melalui pendengaran dari seseorang".



Goston Luborn, menyebut bahawa hukum-hakam Al-Quran pada tanggapan beliau adalah tidak benar kerana melahirkan pertelingkahan di kalangan orang Islam dengan pelbagai golongan dan mazhab yang menurut hawa nafsu dan kepentingan peribadi mereka.
Gold Ziher juga menuduh para Fuqaha Islam menggunakan dalil-dalil Al-Quran dan mencipta pelbagai kaedah fiqah bagi membantu mazhab mereka bukannya atas dasar keilmuan dan bahasa fiqah.



Di dalam penulisan ini, penulis akan mengemukakan bukti-bukti kebenaran Al-Quran yang digunakan oleh para ulama’ sebagai hujjah bagi menjawab segala tomahan yang dilemparkan terhadap Al-Quran oleh golongan Orientalis ini.


2. DEFINISI

Menurut pendapat Dr. Subhi Al Salih "Quran" bererti "bacaan", asal kata qara’a. Kata Al Qur’an itu berbentuk masdar dengan arti isim maf’ul yaitu maqru’ (dibaca). Di dalam Al Qur’an sendiri ada pemakaian kata "Qur’an" dalam arti demikian sebagal tersebut yang bermaksud:

“Sesungguhnya mengumpulkan Al Qur’an (didalam dadamu) dan (menetapkan) bacaannya (pada lidahmu) itu adalah tanggunggan kami. kerana itu jika kami telah membacakannya, hendaklah kamu ikut bacaannya".

(Surah Al Qiyaamah, 75:17-18)


Kemudian dipakai kata "Qur’an" itu untuk Al Quran yang dikenal sekarang ini.

Adapun definisi Al Qur’an ialah: "Kalam Allah s.w.t. yang merupakan mukjizat yang diturunkan (diwahyukan) kepada Nabi Muhammad dan yang ditulis di mushaf dan diriwayatkan dengan mutawatir serta membacanya adalah ibadah"



Dengan definisi ini, kalam Allah yang diturunkan kepada nabi-nabi selain Nabi Muhammad s.a.w. tidak dinamakan Al Qur’an seperti Taurat yang diturunkan kepada Nabi Musa a.s. atau Injil yang diturun kepada Nabi Isa a.s. Dengan demikian pula Kalam Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad s.a.w yang membacanya tidak dianggap sebagai ibadah, seperti Hadis Qudsi, tidak pula dinamakan Al Qur’an.


3. SEJARAH AL-QUR'AN

Al-Quran diturunkan ke dunia dengan melalui dua peringkat iaitu dari Luh Mahfuz ke langit dunia (Baitul Izzah) dan kemudiannya diwahyukan kepada Nabi Muhammad s.a.w. melalui Jibril secara beransur-ansur selama 23 tahun iaitu 10 tahun di Makkah dan 13 tahun di Madinah.


Rasulullah telah melantik penulis wahyu dikalangan sahabat-sahabat baginda yang terkemuka,
seperti Ali, Muawiyah, 'Ubai bin Ka'ab dan Zaid bin Sabit. Apabila wahyu turun, baginda akan memerintahkan para sahabatnya ini untuk menulisnya dan menunjukkan tempat ayat tersebut di dalam surah, sehingga penulisan pada lembar itu membantu penghafalan di dalam hati. Disamping itu sebagian sahabat ada juga yang menulisnya di atas kemahuan sendiri tanpa diperintah oleh nabi s.a.w.. mereka telah menulis Al-Quran di pelepah tamar, kulit binatang, batu dan sebagainya. Zaid bin Sabit berkata, "Kami menyusun Qur'an dihadapan Rasulullah pada kulit binatang."


Tulisan-tulisan Al-Qur'an pada masa Nabi tidak dikumpul di dalam satu mushaf, yang ada pada seseorang belum tentu dimiliki oleh orang lain. Para ulama telah menyampaikan bahwa segolongan dari mereka, di antaranya Ali bin Abi Thalib, Muaz bin Jabal, Ubai bin Ka'ab, Zaid bin Sabit dan Abdullah bin Mas'ud telah menghafalkan seluruh isi Qur'an di masa Rasulullah. Dan mereka menyebutkan pula bahwa Zaid bin Sabit adalah orang yang terakhir kali membacakan Qur'an di hadapan Nabi, diantara mereka yang disebutkan di atas.


Setelah kewafatan Rasulullah s.a.w. Abu Bakar telah diberikan mandate untuk menjalankan urusan Islam. Di dalam peperangan memerangi golongan murtad, ramai para sahabat yang hafal Al-Quran telah terbunuh. Umar bin Khatab merasa sangat khuatir melihat kenyataan ini, lalu ia menghadap Abu Bakar dan mengajukan usul kepadanya agar mengumpulkan dan membukukan Al-Qur'an kerana dikhuatiri ianya akan hilang akibat daripada kematian para qarri'.


Abu bakar menolak usul tersebut kerana beliau mmerasa keberatan melakukan perkara yang tidak dilakukan oleh rasulullah s.a.w.. tetapi Umar terus memujuknya sehinnga allah membuka hati beliau untuk menerima pendapat tersebut. Lalu beliau telah memerintahkan Zaid bin Sabit untuk menghimpunkan Al-Quran. Zaid bin Sabit melalui tugasnya yang berat ini dengan bersandar kepada hafalan yang ada dalam hati para qurra’ dan catatan yang ada pada para penulis. Kemudian lembaran-lembaran (kumpulan) itu disimpan oleh Abu Bakar sendiri. Setelah ia wafat pada tahun 13 H, lembaran-lembaran itu berpindah ke tangan Umar dan tetap berada ditangannya hingga ia wafat. Kemudian mushaf itu berpindah ketangan Hafsah putri Umar.


Sewaktu zaman Khalifah Uthman agama Islam kian tersebar luas dan para qurra’ pun kian bertambah di setiap kawasan. Para penduduk telah mempelajari qiraat daripada qari-qari yang diutuskan kepada mereka. Cara pembacaan mereka berbeza-beza kerana wujudnya perbezaan lahjah diantara orang arab. Apabila mereka berkumpul disuatu pertemuan atau disuatu medan peperangan, sebahagian mereka merasa heran dengan adanya perbezaan qiraat ini. Perbezaan ini telah menyebabkan berlaku pertelingkahan diantara umat Islam. Uthman dengan kebijaksanaannya telah membuat keputusan bersama para sahabat untuk menyalin lembaran-lembaran yang pertama yang telah ditulis sewaktu pemerintahan Abu Bakar dan menyatukan umat Islam dengan bacaan Al-quran menggunakan satu lahjah iaitu lahjah Quraisy.


Uthman kemudian mengirimkan utusan kepada Hafsah (untuk meminjamkan mushaf Abu Bakar yang ada padanya) dan Hafsah pun mengirimkan lembaran-lembaran itu kepadanya. Kemudian Uthman memanggil Zaid bin Sabit al-Ansari, Abdullah bin Zubair, Said bin 'As, dan Abdurrahman bin Haris bin Hisyam. Ketiga orang terkahir ini adalah orang Quraisy, lalu memerintahkan mereka agar menyalin dan memperbanyak mushaf, serta memerintahkan pula agar apa yang diperselisihkan Zaid dengan ketiga orang quraisy itu ditulis dalam bahasa Quraisy, kerana Al-Qur'an turun dengan lahjah mereka.


Khalifah Uthman mengirimkan ke setiap wilayah mushaf baru tersebut dan memerintahkan agar semua Al-Qur'an atau mushaf lainnya dibakar. Zaid berkata, "Ketika kami menyalin mushaf, saya teringat akan satu ayat dari surah al-Ahzab yang pernah aku dengar dibacakan oleh Rasulullah; maka kami mencarinya, dan aku dapatkan pada Khuzaimah bin Sabit al-Ansari, lalu kami tempatkan ayat ini pada surah tersebut dalam mushaf”. ayat itu yang bermaksud:


Maksudnya: “Di antara orang-orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang Telah mereka janjikan kepada Allah; Maka di antara mereka ada yang gugur. dan di antara mereka ada (pula) yang menunggu- nunggu[1208] dan mereka tidak merobah (janjinya)”.

(Surah al-Ahzab, 33: 23)


Dengan usahanya itu Usman telah berhasil menghindarkan timbulnya fitnah dan mengikis sumber perselisihan serta menjaga isi Al-Qur'an dari penambahan dan penyimpangan sepanjang zaman.


Mushaf ini telah diperbanyakkan dan dicetak dari zaman ke zaman. Usaha yang dilakukan oleh para sahabat itu telah berjaya memelihara kebenaran dan kesucian Al-Quran tanpa sebarang perubahan pada ayat dan kalimah walaupun satu huruf sehingga kini. Dimana-manapun di dunia ini, dari utara sehingga selatan, tidak pernah wujud malahan tidak akan pernah wujud Al-Quran yang berbeza kandungannya dengan Al-Quran yang lain.



4. KEAJAIBAN SAINTIFIK AL-QURAN

Antara keajaiban saintifik Al-Quran yang ingin diketengahkan oleh penulis adalah seperti berikut:

a) Pemisahan Langit dan Bumi

Sepotong ayat al-Quran yang menyatakan tentang penciptaan langit oleh Allah s.w.t., adalah seperti berikut:

Maksudnya: “Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, Kemudian kami pisahkan antara keduanya. dan dari air kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman?”
(Surah Al-Anbia: 30)
Kalimah رتق di dalam kamus bahasa arab diertikan sebagai dijahit, dikumpul bersama, dicampur. Ianya digunakan untuk merujuk dua intipati yang berbeza yang membina suatu yang menyeluruh. Frasa 'Kami membuka jahitan; adalah perkataan فتق dalam bahasa arab dan menggambarkan bahawa sesuatu yang diwujudkan dengan membelah bahagian atau memusnahkan struktur رتق . Biji benih yang tumbuh bertunas dari tanah adalah satu contoh frasa ini.


Sekarang mari kita perhatikan sejenak ayat ini sekali lagi dengan menyimpan pemahaman ini di dalam minda. Di dalam ayat tersebut, langit dan bumi pada status pertamanya adalah berbentuk رتق. Kedua-duanya di pisahkan فتق dengan kemunculan satu dari yang satu lagi. Apa yang menarik, apabila kita mengingati saat pertama fenomena Big Bang kita melihat bahawa satu titik tunggal mengandungi semua material alam semesta.


Dalam perkataan lain, setiap benda termasuk langit dan bumi yang masih belum diciptakan lagi, juga termasuk di dalam titik tunggal ini dalam keadaan رتق . Titik ini kemudiannya meletup dalam satu letupan yang besar, menyebabkan materialnya menjadi فتق dan proses ini membentuk keseluruhan struktur alam semesta. Apabila kita membandingkan pernyataan di dalam ayat Al-Qur'an di atas dengan penemuan saintifik, kita mendapati bahawa kedua-duanya berada dalam keserasian yang sempurna di antara satu sama lain. Apa yang cukup menarik perhatian ialah penemuan ini tidak diketahui sehingga abad ke 20.


b) Orbit

Ketika diterangkan mengenai bulan dan matahari dalam Al-Qur'an, ianya ditekankan bersama bahawa setiap satunya mempunyai laluan orbit tertentu;


Maksudnya: “Dan dialah yang Telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. masing-masing dari keduanya itu beredar di dalam garis peredarannya.”
(Surah al-Anbiya; 33)


Di dalam ayat yang lain telah dinyatakan pula bahawa matahari bukan suatu yang mempunyai kedudukan statik, tetapi ia juga mempunyai orbitnya yang tersendiri yang mana ia beredar mengelilinginya:


Maksudnya: “Dan matahari berjalan ditempat peredarannya. Demikianlah ketetapan yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.” (Surah Yaasin;38)

Para saintis melalui pemerhatian astronomi telah menemui bukti yang membenarkan fakta yang dikemukakan dalam Al-Qur'an 14 abad selepas penurunannya. Berdasarkan kepada kiraan pakar-pakar astronomi, matahari bergerak dalam kelajuan yang besar selaju 720, 000 km sejam mengarah ke bintang Vega dalam satu orbit tertentu dalam sistem Solar Apex. Ini bererti matahari bergerak sejauh 17,280,000 km sejam secara anggaran. Bersama-sama dengan matahari, dan semua planet dan satelit yang berada dalam lingkungan sistem graviti matahari juga turut bergerak pada jarak yang sama. Sebagai tambahan, semua bintang dalam alam semesta adalah berada dalam satu persamaan pergerakan yang telah ditentukan.


Lanjutan dari hal ini, maka diketahui bahawa alam semesta ini sebenarnya telah dipenuhi oleh lintasan dan orbit, ianya telah diterangkan di dalam Al-Qur'an melalui ayat berikut;


Maksudnya: “Demi langit yang mempunyai jalan-jalan (orbit-orbit dan planet-planet).”
(Surah az-Dzariyat;7)


Terdapat lebih kurang 200 bilion galaksi dalam alam semesta, yang mengandungi hampir 200 billion bintang setiap satu. Kebanyakan dari bintang-bintang ini mempunyai planet-planet dan kebanyakan dari planet ini mempunyai satelit. Semua objek-objek langit ini bergerak menepati orbit-orbit yang telah dicongak. Untuk berapa juta tahun, semuanya 'berenang' melintasi orbit masing-masing dalam keseimbangan dan susunan yang sempurna bersama-sama dengan yang lain. Selanjutnya, bilangan komet yang banyak juga bergerak bersama dalam orbit-orbit yang telah ditentukan untuk mereka.


Orbit-orbit dalam alam semesta bukan sahaja dimiliki oleh jasad-jasad langit ini, tetapi juga dimiliki oleh galaksi-galaksi yang bergerak pada kelajuan yang besar dalam orbit-orbit yang telah ditetapkan. Sewaktu dalam pergerakan, tidak ada satupun objek langit ini yang memotong orbit atau bertembung dengan objek lain.


Suatu yang pasti, ketika Al-Qur'an di turunkan manusia tidak mempunyai sebarang teleskop seperti hari ini atau teknologi pemerhatian yang maju untuk memerhati jutaan kilometer ruang angkasa, dan juga tanpa pengetahuan fizik atau astronomi yang moden. Dengan hal ini, ianya suatu yang mustahil ketika itu untuk menentukan secara saintifik bahawa ruang langit 'dipenuhi dengan lintasan dan orbit' seperti yang dinyatakan dalam Al-Qur'an. Bagaimanapun, hal ini secara jelas diterangkan kepada manusia dalam Al-Qur'an yang diwahyukan ketika itu kerana Al-Qur'an sebenarnya adalah kalam Tuhan.


c) Kejadian Hujan

Dalam sepotong ayat di Dalam al-Quran, Allah s.w.t. telah menerangkan tentang proses pembentukan hujan dengan jelas. Ayat tersebut adalah seperti berikut:


Maksudnya: “Allah, dialah yang mengirim angin, lalu angin itu menggerakkan awan dan Allah membentangkannya di langit menurut yang dikehendaki-Nya, dan menjadikannya bergumpal-gumpal; lalu kamu lihat hujan keluar dari celah-celahnya, Maka apabila hujan itu turun mengenai hamba-hamba-Nya yang dikehendakiNya, tiba-tiba mereka menjadi gembira.”

(Surah Ar-Rum: 48)


Berdasarkan hal ini, pembentukan hujan terjadi dalam 3 peringkat. Pertama, bahan asas dalam hujan naik ke udara melalui tiupan angin. Kemudian, awan pun terbentuk dan akhirnya titisan hujan pun timbul.


Zarah-zarah yang mengelilingi titisan garam dan zarah-zarah habuk semakin menebal dan membentuk titisan hujan, jadi, titisan yang menjadi lebih berat daripada udara akan meninggalkan gumpalan awan dan mula untuk gugur ke bumi sebagai hujan.


Sepertimana yang kita lihat, setiap peringkat dalam pembentukan hujan adalah berkaitan dengan ayat-ayat di dalam Al-Qur'an. Selanjutnya, semua peringkat ini diterangkan secara tepat dengan tertib yang tepat. Sama seperti fenomena semulajadi yang lain yang berlaku di bumi. Tuhan memberikan penjelasan yang paling tepat seperti fenomena-fenomena ini dan memaklumkan kepada manusia di dalam kitab Al-Qur'an beberapa abad sebelum ianya diketahui. Dalam ayat lain, maklumat berikut diterangkan mengenai pembentukan hujan;


Maksudnya: “Tidaklah kamu melihat bahwa Allah mengarak awan, Kemudian mengumpulkan antara (bagian-bagian)nya, Kemudian menjadikannya bertindih-tindih, Maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) ais dari langit, (iaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, Maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) ais itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan.”

(Surah An-Nur: 43)


Para saintis yang mengkaji jenis-jenis awan menemui keputusan yang amat mengejutkan berkenaan dengan formasi gumpalan awan hujan. Gumpalan-gumpalan awan terbentuk berdasarkan kepada susunan dan peringakat yang amat jelas. Peringkat pembentukan awan Kumulonimbus, satu jenis dari awan seperti berikut.

· Digerakkan dengan tiupan angin: gumpalan awan yang bergerak bersama iaitu digerakkan dengan tiupan angin.
· Berkumpul: kemudiannya, awan-awan yang kecil (awan kumulus) yang digerakkan oleh angin berkumpul bersama, membentuk gumpalan yang lebih besar.
· Melonggok: apabila awan-awan kecil telah berkumpul, rangka dalam lingkungan awan yang lebih besar bertambah. Rangka yang berada dekat dengan pusat awan adalah lebih kukuh berbanding yang berada di tepi rangka-rangka ini menyebabkan awan berkembang secara menegak, dan menyebabkan gumpalan awan berlonggok-longok. Perkembangan menegak ini menyebabkn jasad awak menganjur dalam ke bahagian yang lebih sejuk di dalam atmosfera. Di mana titisan air dan awan membentuk dan mula mengembang dengan lebih besar lagi. Apabila titisan air dan ais ini menjadi lebih berat sehingga gagal untuk ditampung oleh rangka di mana mereka terletak akhirnya mereka akan gugur dari gumpalan awan sebagai hujan, ais dan lain-lain.


Suatu yang harus diingat bahawa pakar meteorologi hanya mengetahui maklumat terperinci mengenai pembentukan hujan, struktur dan fungsinya hanya di akhir-akhir ini dan melalui peralatan canggih seperti kapal terbang, satelit, komputer dan lain-lain. Padahal segala maklumat yang mengenainya telah terkandung di dalam al-Quran yang telah diwahyukan kepada nabi Muhammad s.a.w. lebih kurang 14 abad yanag lalu, dimana pada ketika itu, segala kelengkapan yang digunakan oleh para saintis ini masih belum wujud lagi dan pengetahuan manusia mengenai sains masih terbatas. Ianya membuktikan bahawa al-Quran ini bukanlah ciptaan manusia dan bukanlah kitab saintifik seperti mana yang dikatakan oleh golongan Orientalis bagi memburuk-burukkan nama Islam.


5. Maklumat Mengenai Kejadian Di Masa Hadapan


Antara ayat-ayat yang terkandung di dalam al-Quran juga ada menceritakan mengenai kejadian yang bakal berlaku di muka bumi ini. Ianya menjadi salah satu bukti dimana al-Quran bukanlah ciptaan manusia. Ini kerana, mustahil bagi seseorang itu mengetahui dan mereka-reka cerita mengenai sesuatu yang belum berlaku di dunia ini. Tidak lain lagi segala perkhabaran ini mestilah datangnya dari yang maha pencipta dan yang maha kuasa mengatur segala-galanya iaitu Allah s.w.t.. Antara perkhabaran-perkhabaran itu adalah seperti berikut.

a) Penaklukan Kota Mekah

Ayat 27 surah al-Fath yang menyampaikan khabar gembira bahawa tentera Islam akan menakluk Mekah yang mana pada ketika itu, kota Mekah masih di bawah penguasaan masyarakat kafir Quraisy.


Maksudnya: “Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan Sebenarnya (iaitu) bahawa sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil Haram, insya Allah dalam keadaan aman, dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya, sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang tiada kamu ketahui dan dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat (penaklukan Khaibar) .”
(Surah Al-Fath, 27)
Jika diperhatikan dengan teliti, ayat ini seolah-olah mengumumkan satu lagi kemenangan yang akan terjadi sebelum penaklukan kota Mekah. Seperti yang dinyatakan di dalam ayat ini , sebenarnya orang mukmin akan mula menakluk perkampungan Khaibar, yang mana ketika itu di bawah jajahan Yahudi dan kemudian mereka akan memasuki kota Mekah.


Pemberitaan mengenai peristiwa ini yang akan terjadi di masa hadapan hanyalah sebahagian dari kebijaksaan di dalam Al-Qur'an. Dan ini juga adalah bukti bahawa Al-Qur'an adalah kalam Allah s.w.t. yang Maha Mengetahui akan sesuatu.


b) Kemenangan Byzantin

Di dalam ayat pertama surah Rom, Allah s.w.t. telah menyatakan sekali lagi berkenaan kejadian yang masih belum berlaku pada ketika itu. Ayat ini merujuk kepada empayar Byzantin, iaitu bahagian timur Kerajaan Roman yang ada dahulu. Dalam ayat ini, ianya dinyatakan bahawa empayar Byzantin menemui kekalahan yang besar tetapi kemudianya ia akan mendapat kemenangan.


Maksudnya: “Alif laam Miim. Telah dikalahkan bangsa Rumawi. Di negeri yang terdekat dan mereka sesudah dikalahkan itu akan menang. Dalam beberapa tahun lagi. Bagi Allah-lah urusan sebelum dan sesudah (mereka menang). dan di hari (kemenangan bangsa Rumawi) itu bergembiralah orang-orang yang beriman.”

(Surah Ar-Rum: 1-4.)


Ayat ini diturunkan lebih kurang tahun 620 masihi, hampir 7 tahun selepas kekalahan teruk kerajaan kristian Byzantin di tangan kerajaan penyembah berhala Persia. Tetapi ia didedahkan di dalam ayat tersebut bahawa kerajaan Byzantin akan mendapat kemenangan kembali dalam masa yang singkat. Sebenarnya, Byzantin telah mengalami kerugian yang besar kesan daripada peperangan tersebut dan agak mustahil bagi mereka untuk terus bertahan apatah lagi memenangi peperangan. Bukan sahaja Persia, tetapi Avar, Slav, dan Vonhard juga memberikan ancaman yang besar kepada empayar Byzantin. Kerajaan Avar telah pun menjangkau dinding kota Konstantipol. Maharaja Byzantin Heraklius telah memerintahkan supaya meleburkan emas dan perak di gereja-gereja untuk mendapatkan wang bagi menampung perbelanjaan ketenteraan, apabila semua ini masih tidak mencukupi bahkan patung-patung gangsa juga dileburkan untuk tujuan yang sama. Banyak gabenor-gabenor memberontak menentang Heraklius. Empayar Byzzntin pada ketika itu berada dalam kedudukan hampir roboh. Mesopotamia, Alicik, Syria, Palestin, Mesir dan Armenia yang pada asalnya berada di bawah jajahan Byzantin, telah pun diceroboh oleh Persia.


Pada pandangan semua yang hidup pada ketika itu menjangkakan menjangkakan Empayar Byzentin akan musnah. Tetapi pada ketika itu, ayat pertama surah Rum telah diturunkan memaklumkan Byzantin akan mendapat kemenangan dalam beberapa tahun lagi. Kemenangan yang diceritakan di dalam al-Quran ini dilihat amat mustahil sehinggakan kaum kafir Quraisy mempersendakannya, mereka beranggapan bahawa kemenangan yang dinyatakan di dalam Al-Qur'an itu tidak akan menjadi kenyataan.


Lebih kurang 7 tahun selepas ayat pertama surah Rom diwahyukan pada Disember 627 selepas masihi, peperangan sengit di antara Byzantin dan empayar Persia berlaku di Ninaveh, dan kali ini, askar Byzantin tidak disangka-sangka berjaya menewaskan tentera Persia. Beberapa bulan kemudian, kerajaan Persia telah membuat perjanjian degan Byzantin, yang mewajibkan mereka menyerahkan kembali kawasan yang mereka rampas.


Melalui kejadian ini, kita telah menemui satu lagi bukti bahawa apa yang terkandung di dalam Al-Quran bukanlah direka-reka oleh manusia.


6. MAKLUMAT MENGENAI PERISTIWA YANG LALU

Antara maklumat yang mudah untuk dijadikan bukti kebenaran Al-Quran melalui maklumat mengenai sejarah adalah seperti berikut:
a) Perkataan Haman di dalam Al-Qur’an.

Bermaksud: “Dan berkatalah Fir'aun: "Hai Haman, buatkanlah bagiku sebuah bangunan yang Tinggi supaya Aku sampai ke pintu-pintu, (iaitu) pintu-pintu langit, supaya Aku dapat melihat Tuhan Musa dan Sesungguhnya Aku memandangnya seorang pendusta". Demikianlah dijadikan Fir'aun memandang baik perbuatan yang buruk itu, dan dia dihalangi dari jalan (yang benar); dan tipu daya Fir'aun itu tidak lain hanyalah membawa kerugian”.

(Surah al-Mu’min, 36-37)

Maklumat yang diberikan di dalam Al-Qur’an mengenai tamadun mesir purba mendedahkan banyak fakta-fakta sejarah yang tidak dapat disingkap sehingga akhir-akhir ini. Fakta-fakta ini juga menunjukkan kepada kita bahawa setiap perkataan di dalam Al-Qur’an telah diturunkan oleh Yang Maha Mengetahui lagi Bijaksana.
Haman adalah satu watak yang namanya disebut di dalam Al-Qur’an, bersama-sama dengan Firaun. Watak ini dirakamkan di dalam 6 tempat yang berbeza di dalam Al-Qur’an. Sebagai seorang yang paling kanan kepada Firaun.
Apa yang mengejutkan, nama Haman tidak pernah disebutkan di dalam kitab Taurat yang berhubung dengan sejarah kehidupan nabi Musa a.s. Bagaimanapun, nama Haman disebutkan di bahagian terakhir dalam kitab perjanjian lama sebagai pembantu kepada seorang raja Babylon yang menimpakan banyak kezaliman kepada bangsa Israel lebih kurang 1.100 tahun selepas era Nabi Musa.
Golongan Orientalis yang mendakwa bahawa nabi Muhammad s.a.w menulis Al-Qur’an dengan menyalin dari kitab Taurat dan Injil, juga menegaskan bahawa sewaktu proses ini Nabi s.a.w memindahkan beberapa subjek berkaitan yang terdapat di dalam kedua-dua kitab ini ke dalam Al-Qur’an secara tidak tepat.
Kemustahilan dakwaan-dakwaan ini akhirnya terdedah hanya setelah alpabet hiroglifik bangsa mesir berjaya ditafsirkan kita-kira 200 tahun lalu, dan nama Haman ditemui di dalam tulisan-tulisan purba.
Sebelum penemuan ini, penulisan dan ukiran tamadun mesir purba tidak dapat difahami. Bahasa mesir purba adalah hiroglifik yang masih kekal sehingga kini. Bagaimanapun dengan penyebaran ajaran kristian dan pengaruh kebudayaan lain ketika abad ke 2 dan ke 3 selepas masihi, mesir meninggalkan kepercayaan purbanya seperti mana juga tulisan hiroglifiknya. Contoh terakhir yang diketahui tentang penggunaan penulisan hiroglif ini ialah satu ukiran yang bertarikh tahun 394 sebelum masihi (394 tahun sebelum kelahiran Nabi Isa a.s). Kemudian bahasa itu terus dilupakan tanpa meninggalkan sesiapa yang dapat membaca dan memahaminya, dan begitulah keadaan seterusnya sehingga kira-kira 200 tahun lalu.

7. PERCANGGAHAN TEORI EVOLUSI DARWIN DENGAN AL-QURAN


Di sini kami cuba untuk mengemukakan beberapa percanggahan teori Darwinisme terhadap al-Quran yang mana, kemajuan teknologi pada masa kini telah membuktikan bahawa setiap yang terkandung di dalam al-Quran adalah benar dan kesalahan teori Darwinisme.

Teori evolusi mendakwa semua spesis kehidupan termasuklah manusia wujud dengan sendirinya daripada benda mati. Apabila ditanya mengenai apakah makhluk hidup pertama yang wujud dibumi, teori ini mendakwa bahawa benda hidup pertama adalah sel tunggal yang terbentuk dengan sendirinya daripada benda mati secara tidak sengaja lebih kurang 3.8 ribu juta tahun yang lalu. Menurut teori ini juga, pada saat bumi masih terdiri atas bebatuan, tanah, gas dan unsur lainnya, suatu organisma hidup terbentuk secara kebetulan akibat pengaruh angin, hujan dan halilintar.
Tetapi, pernyataan teori evolusi ini amat bertentangan dengan salah satu prinsip asas biologi iaitu “Kehidupan hanya berasal dari kehidupan sebelumnya”. Ianya bererti benda mati tidak mungkin dapat memunculkan kehidupan.
Penemuan ahli biologi Prancis, Louis Pasteur telah memusnahkan kepercayaan terhadap teori evolusi, sebagaimana perkataannya: "Pernyataan bahwa benda mati dapat memunculkan kehidupan telah terkubur dalam sejarah untuk selamanya".
Menurut teori ini, yang disebut "spontaneous generation", tikus diyakini dapat muncul secara alami dari gandum, atau larva lalat muncul "tiba-tiba dengan sendirinya secara kebetulan" dari daging. Para pendukung teori evolusi cuba untuk membuktikan dakwaan mereka ini. Namun setiap eksperimen yang mereka lakukan sepanjang abad ke-20 langsung tidak membuahkan hasil.
Oleh sebab persoalan yang timbul mengenai bagaimana makhluk hidup pertama muncul telah menempatkan teori evolusi berada di dalam keadaan yang sukar untuk dipercayai, salah satu daripada tokoh pendukung teori ini iaitu Prof. Jeffrey Bada dari institut Scribb di Sandiego telah mengeluarkan kenyataan ini dalam artikel yang diterbitkan pada tahun 1998 dalam majalah Earth golongan evolusionis;
“Saat ini, ketika kita meninggalkan abad keduapuluh, kita masih dihadapkan pada masalah terbesar yang belum terpecahkan pada saat kita memasuki abad keduapuluh: Bagaimana kehidupan muncul pertama kali di bumi?”
Selain menggugurkan teori evolusi, prinsip biologi "kehidupan muncul dari kehidupan sebelumnya" juga telah menunjukkan bahawa makhluk hidup pertama muncul di bumi dari kehidupan yang ada sebelumnya, dan ini bererti sesuatu telah menciptanya iaitu Allah s.w.t.. Allah s.w.t. adalah satu-satunya pencipta yang dapat menghidupkan benda mati. Al-Quran telah menyebut:
Yang bermaksud: “Dia mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan menghidupkan bumi sesudah matinya. dan seperti Itulah kamu akan dikeluarkan (dari kubur)”.
(Surah Ar-Ruum, 30:19)
Salah satu sebab asas teori evolusi ini menemui kesukaran yang besar berhubung dengan asal usul hidupan ialah satu fakta bahawa hidupan yang dianggap sebagai struktrur yang sangat ringkas, sebenarnya mempunyai struktur kompleks yang sukar untuk dibayangkan. Sel hidupan ini jauh lebih kompleks dari semua keluaran teknologi yang pernah dihasilkan oleh manusia. Tahap kerumitannya boleh dikatakan makmal yang paling canggih di dunia pun tidak mampu menghasilkan zarah-zarah bukan hidupan yang berpadu dan menghasilkan sel hidupan. Keadaan yang diperlukan untuk kewujudan sel ini adalah lebih jauh dari apa yang boleh dikatakan sebagai suatu kebetulan.


Molekul DNA, yang terkandung dalam nukleus sel dan yang mengandungi maklumat genetik, merupakan satu bank data yang menakjubkan. Sekiranya kod genetik manusia ditulis ke dalam kertas ianya akan memenuhi satu perpustakaan dengan 900 jilid, 500 lembar kertas setiap jilid.


Satu fakta sains yang perlu diketahui disini bahawa DNA hanya boleh mereplikasi dengan pertolongan beberapa protein khusus iaitu enzim. Bagaimanapun, pembentukan enzim-enzim ini hanya terjadi dengan maklumat yang telah dikodkan dalam DNA. Pergantungan di antara satu sama lain ini, menunjukkan bahawa kesemuanya ini mesti berada pada masa yang sama untuk proses replikasi.


Fakta sains ini telah menyebabkan dakwaan Darwin bahawa hidupan terbentuk dengan sendirinya menemui kebuntuan. Seorang profesor evolusi terkenal, Leslie Ogel dari San Diego Amerika, mengakui kebenaran ini di dalam majalah Scientific American pada edisi Oktober 1994;

“Ianya suatu yang sangat-sangat mustahil untuk diterima bahawa protein dan nuklik asid, kedua-duanya yang sangat kompleks secara struktur, wujud secara spontan di tempat yang sama pada masa yang sama. Namun ianya juga mustahil untuk kewujudan salah satu tanpa kedua-duanya. Dan maka, pada sekilas pandang, seorang boleh menyimpulkan bahawa hidupan tidak akan terwujud dengan cara kimia semata. Satu yang tidak diragui, bahawa sekiranya suatu yang mustahil untuk hidupan wujud melalui kesan semulajadi, maka seseorang itu mesti menerima kebenaran bahawa hidupan mesti 'diciptakan' dengan kuasa luarbiasa”.


Kebenaran ini secara terbuka membatalkan teori evolusi, yang tujuan utamanya ialah untuk menafikan kebenaran Penciptaan.

(#r߉ysy_ur $pkÍ5 !$yg÷FoYs)ø‹oKó™$#ur öNåkߦàÿRr& $VJù=àß #vqè=ãæur 4 ö�ÝàR$$sù y#ø‹x. tb%x. èpt7É)»tã tûïωšøÿßJø9$# ÇÊÍÈ

Maksudnya: “Dan mereka mengingkarinya Karena kezaliman dan kesombongan (mereka) padahal hati mereka meyakini (kebenaran)nya. Maka perhatikanlah betapa kesudahan orang-orang yang berbuat kebinasaan”.

(Surah al-Naml: 14)


Sesungguhnya Allah s.w.t. maha pencipta. Dia menciptakan segala-galanya dalam bentuk dan dalam masa yang diingininya tanpa menggunakan sebarang model dan tanpa menggunakan apa-apa. Dia juga tidak memerlukan sebarang sebab, alat ataupun peringkat untuk sebarang ciptaannya. Mencipta adalah sangat mudah bagi Allah s.w.t. sebagaimana yang dijelaskan di dalam al-Quran:


Bermaksud: ‘Sesungguhnya perkataan kami terhadap sesuatu apabila kami menghendakinya, kami Hanya mengatakan kepadanya: "kun (jadilah)", Maka jadilah ia”.

(Surah an-Nahl :40)


Maksudnya: “Dia-lah yang menghidupkan dan mematikan, Maka apabila dia menetapkan sesuatu urusan, dia Hanya bekata kepadanya: "Jadilah", Maka jadilah ia”.

(Surah al-Mukmin: 68)


Sebagaimana yang dijelaskan di dalam ayat-ayat tersebut, apa yang Allah s.w.t. lakukan untuk mencipta sesuatu hanyalah dengan menyebut “Jadilah” maka setiap kemahuannya akan tercipta.


Bertentangan dengan kepercayaan penciptaan melalui teori evolusi Darwin, hakikatnya Allah s.w.t. tidak menciptakan beruk yang kemudiannya melalui proses evolusi untuk berkembang dan berubah menjadi makhluk peralihan dengan kehilangan sejumlah bentuk dan kehadiran organ baru sebelum menjadi manusia. Sebaliknya, seperti yang telah dijelaskan di dalam al-Quran, Allah s.w.t. telah menciptakan manusia dalam keadaan yang paling sempurna.

Manusia pertama yang dicipta oleh Allah s.w.t. adalah nabi Adam a.s. Di dalam Al Qur'an dijelaskan bahwa Adam diciptakan oleh Allah dari tanah yang kering kemudian dibentuk oleh Allah dengan bentuk yang sebaik-baiknya. Setelah sempurna maka Allah s.w.t. meniupkan ruh kepadanya, maka dia menjadi hidup. Hal ini ditegaskan oleh Allah di dalam firman-Nya :

Maksudnya: “Yang membuat segala sesuatu yang dia ciptakan sebaik-baiknya dan yang memulai penciptaan manusia dari tanah”.
(Surah As Sajdah, 32 : 7)


Maksudnya: “Dan Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk”.
(Surah Al Hijr, 15 : 26)


Maksudnya: “Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk, Maka apabila Aku Telah menyempurnakan kejadiannya, dan Telah meniup kan kedalamnya ruh (ciptaan)-Ku, Maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud”
(Surah al-Hijr, 15 : 28-29)

Pada asasnya segala sesuatu yang diciptakan oleh Allah s.w.t. di dunia ini selalu dalam keadaan berpasang-pasangan. Demikian halnya dengan manusia, Allah berkehendak menciptakan lawan jantinanya untuk dijadikan teman hidupnya. Hal ini dijelaskan oleh Allah dalam salah sati firman-Nya :


Maksudnya: “Maha Suci Tuhan yang Telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui”.
(Surah Yaasiin, 36 : 36)
Proses kejadian manusia kedua ini telah diperjelaskan di dalam ayat berikut :


Maksudnya: “Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang Telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain , dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan Mengawasi kamu”.

(Surah An Nisaa', 4 : 1)


Apabila kita amati proses kejadian manusia kedua ini, maka secara tak langsung hubungan manusia laki-laki dan perempuan melalui perkawinan adalah usaha untuk menyatukan kembali tulang rusuk yang telah dipisahkan dari tempat semula dalam bentuk yang lain. Dengan perkawinan itu maka akan lahirlah keturunan yang akan meneruskan generasinya.


Kejadian manusia ketiga adalah kejadian semua keturunan Adam dan Hawa kecuali Nabi Isa a.s. Dalam proses ini disamping dapat ditinjau menerusi Al-Qur'an ianya dapat juga ditinjau melalui ilmu perubatan.


Di dalam Al Qur'an proses kejadian manusia secara biologi dejelaskan secara terperinci melalui firman-Nya :


Maksudnya:“Dan Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah. Kemudian kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta yang paling baik”.

( Surah Al Mu'minuun, 23 : 12-14)


Ayat-ayat ilmiah dari Al Qur'an yang diwahyukan lebih kurang 14 abad yang lalu telah menjadi sumber utama kepada para ahli biologi dalam mengkaji ilmu tentang organ-organ badan manusia. Apa yang dimaksudkan di dalam Al Qur'an dengan "saripati berasal dari tanah" sebagai substansi dasar kehidupan manusia adalah protein, sari-sari makanan yang kita makan yang mana kesemuanya berasal dan hidup dari tanah. Yang kemudian melalui proses metabolisme yang ada di dalam tubuh diantaranya menghasilkan hormon (sperma), kemudian hasil dari pernikahan (hubungan seksual), maka terjadilah pembauran antara sperma (lelaki) dan ovum (sel telur wanita) di dalam rahim. Kemudian ia melalui beberapa proses sehingga mewujudkan bentuk manusia yang sempurna (seperti dijelaskan dalam ayat diatas).


Para ahli dari barat baru menemukan masalah pertumbuhan embrio secara bertahap pada tahun 1940 dan baru dibuktikan pada tahun 1955, tetapi hal ini sudah lama tertulis di dalam Al-Qur'an yang telah diturunkan lebih kuarang 14 abad yang lalu. Ini sangat mengagumkan salah seorang embriologi terkemuka dari Amerika iaitu Prof. Dr. Keith Moore, beliau mengatakan : "Saya takjub pada keakuratan ilmiah pernyataan Al Qur'an yang diturunkan pada abad ke-7 M itu". Selain iti beliau juga mengatakan, " Ayat Al Qur'an dan hadith telah banyak memberi ilham kepada para saintis sekarang untuk mengetahui perkembangan hidup manusia yang diawali dengan sel tunggal (zygote) yang terbentuk ketika ovum (sel kelamin betina) dibuahi oleh sperma (sel kelamin jantan). Kesemuanya itu belum diketahui oleh Spalanzani sehingga beliau mengetahui hasil eksperimennya pada abad ke-18, demikian pula idea tentang perkembangan yang dihasilkan dari perencanaan genetik dari kromosom zygote yang juga baru diketahui melalui hasil eksperimen pada akhir abad ke-19. Tetapi jauh sebelum itu, Al Qur'an telah menegaskan dari nutfah Dia (Allah) menciptakannya dan kemudian (hadits menjelaskan bahwa Allah) menentukan sifat-sifat dan nasibnya."


Sebagai bukti yang kukuh di dalam penelitian ilmu genetika (janin) bahawa sewaktu embriyo berada di dalam kandungan ada tiga selubung yang menutupinya iaitu dinding abdomen (perut) ibu, dinding uterus (rahim), dan lapisan tipis amichirionic (kegelapan di dalam perut, kegelapan dalam rahim, dan kegelapan dalam selaput yang menutup/membungkus anak dalam rahim). Hal ini ternyata sangat bertepatan dengan apa yang dijelaskan oleh Allah di dalam Al Qur'an:


Maksudnya: “Dia menciptakan kamu dari seorang diri Kemudian dia jadikan daripadanya isterinya dan dia menurunkan untuk kamu delapan ekor yang berpasangan dari binatang ternak. dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. yang (berbuat) demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan yang mempunyai kerajaan. tidak ada Tuhan selain Dia; Maka bagaimana kamu dapat dipalingkan?”.

(Surah Az Zumar, 39 : 6)

8. KESIMPULAN
Setelah mengemukakan beberapa fakta yang terdiri daripada fakta sains dan fakta sejarah, penulis sedikit sebanyak telah dapat memberi bukti terhadap kebenaran Al-Quran. Secara tidak langsung ianya telah dapat menyangkal segala tuduhan-tuduhan Orientalis terhadap Al-Quran. Penulis juga telah mendapati segala tuduhan pihak Orientalis itu langsung tidak berasas dan mereka sendiri tidak pasti akan kebenaran tuduhan mereka tersebut. Ianya tidak lain hanya bertujuan untuk memburuk-burukkan Al-Quran dan menggoyahkan keimanan orang Islam.
Segala tohmahan mereka itu juga telah disangkal oleh para ulama’ dari pelbagai sudut dan ilmu. Tentang dakwaan mereka Basyariyyatul Quran, ulama' menegaskan bahawa Al-Quran sebenarnya wahyu Allah bukannya ciptaan Nabi s.a.w. Buktinya sebelum Nabi dibangkitkan menjadi Rasul, Nabi adalah seorang yang Ummi( tidak pandai menulis dan membaca). Bagaimana mungkin Nabi dapat menciptakan sesuatu yang begitu agung, yang diakui oleh pengkaji Barat sendiri bahawa kandungan Al-Quran adalah sistem kehidupan yang sempurna dan bertamadun.
Dakwaan mereka yang mengatakan Al-Quran dipengaruhi situasi masyarakat Arab juga terpesong kerana Al-Quran secara jelas membawa perubahan besar kepada masyarakat Arab yang sebelumnya berada dalam kegelapan, kejahilan dan keruntuhan moral yang parah.
Dan tentang dakwaan mereka yang menyebut Al-Quran adalah bersumberkan golongan Hunafa' adalah tidak benar kerana golongan Hunafa' menerima ajaran dan syariat yang ditinggalkan oleh nabi-nabi terdahulu yang kebanyakannya telah diseleweng dan dicampur-aduk dengan pelbagai rekaan, sementara syariat Islam membawa syariat yang sesuai dan sempurna untuk seluruh umat manusia.
Pandangan yang mengatakan Al-Quran adalah warisan perundangan Rom Timur pula adalah silap kerana prinsip-prinsip dan dasar yang dikemukakan oleh Islam jauh lebih baik dan jelas berbeza dengan apa yang digelar Tamadun Rom itu.
Akhir kalam, renungilah firman Allah s.w.t. yang berbunyi:

Maksudnya: “Dan Sesungguhnya kami mengetahui bahwa mereka berkata: "Sesungguhnya Al Quran itu diajarkan oleh seorang manusia kepadanya (Muhammad)". padahal bahasa orang yang mereka tuduhkan (bahwa) Muhammad belajar kepadanya bahasa 'Ajam sedang Al Quran adalah dalam bahasa Arab yang terang”. (Surah An-Nahl:103)
Posted by RnF Family at 7:24 PM  


http://rnffamily.blogspot.my/2010/04/bukti-bukti-kebenaran-al-quran.html

11 Orang Terkenal yang Islam

Bukti Kebenaran Islam: 11 Orang Tersohor Di Dunia Memeluk Islam

Tahukan anda siapakah 11 orang yang tersohor di dunia dalam bidang masing-masing yang pada akhirnya telah memeluk Islam? Mereka ini bukan sahaja tersohor, malah antara yang menggemparkan dunia dengan kepakaran dan keistimewaan yang unik dan tersendiri. Walaupun terlalu ramai orang-orang ternama yang telah memeluk Islam, di sini saya hanya paparkan senarai 11 nama orang yang amat terkenal dan berpengaruh yang telah mendapat hidayah dan memilih Islam sebagai jalan kehidupan yang kekal.





Apakah Hidayah?



"... Dan engkau akan melihat matahari ketika terbit, cenderung ke kanan dari gua mereka; dan apabila ia terbenam, meninggalkan mereka ke arah kiri, sedang mereka berada dalam satu lapangan gua itu. Yang demikian ialah dari tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan) Allah. Sesiapa yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah, maka dia lah yang berjaya mencapai kebahagiaan; dan sesiapa yang disesatkanNya maka engkau tidak sekali-kali akan beroleh sebarang penolong yang dapat menunjukkan (jalan yang benar) kepadanya."
 (Surah al-Kahfi 18:17) 




1. Muhammad Ali ( Cassius Marcellus Clay Jr.)
Seorang pesara petinju Amerika yang tersohor yang merupakan juara 3 kali World Heavyweight Champion dan pemenang pingat emas Olympic kategori Light-heavyweight. Ali menukar namanya setelah menjadi ahli kepada Nation of Islam pada tahun 1964 dan akhirnya bertukar menjadi Islam Sunni pada tahun 1975.








2. Yusuf Islam – (Cats Steven)
 Merupakan seorang Penyanyi Pop Britain yang amat popular di zaman 70an. Beliau telah memeluk Islam pada tahun 1979 dan merupakan seorang penyanyi yang bertaraf antarabangsa yang masih lagi meneruskan karier beliau dengan menghasilkan lagu-lagu berbentuk dakwah dan Islamik sehingga kini. Beliau juga pernah melakukan kolaborasi menghasilkan album bersama Kumpulan Raihan.
Antara lagu-lagu yang berbentuk Islamik atau nasyid beliau ialah “Aleef is for Allah”, “My Mother”, “Where are You Going” and “Allah is the only one God” . Beliau sekarang menetap di London, England. Anda boleh membaca kisah bagaimana beliau memeluk Islamdisini.




3. Dr. Maurice Bucaille
Beliau merupakan seorang sarjana dan ilmuan Perancis yang ternama yang juga berprofesyen sebagai seorang Pakar Bedah. Untuk membolehkan beliau memahami intisari Al-Quran secara terperinci, beliau telah mengabdikan dirinya sepenuhnya mempelajari Bahasa Arab ketika berumur 50 tahun.
Selepas itu, beliau mula mencari bukti-bukti secara ilmiah dan saintifik tentang kebenaran serta kesucian agama Islam. Hasilnya, beliau telah berjaya menghasilkan sebuah buku bertajuk “Quran, Bible and Science” (Quran, Injil dan Sains) pada tahun 1976 dan ini telah mewujudkan kemarahan yang amat besar di kalangan para akedemik dan cendikiawan Kristian.

Setelah memperdalami ilmu Islam dan Al-Quran, beliau telah mengarang satu lagi buku berjudul “The Origin of Man” (Asal Usul Manusia). Ianya mengandungi penjelasan tentang asal-usul manusia mengikut pengertian dan tafsiran Al-Quran yang membuktikan segala persoalan dan eksperimen yang dibuat secara saintifik oleh para cendikiawan sebelum ini adalah bertepatan dengan apa yang diterangkan di dalam Al-Quran lebih 1500 tahun sebelumnya. Pihak gereja menerima penemuan Dr. Bucaille dan mengiktiraf research yang dilakukan oleh Dr. Bucaille sebagai satu sumbangan yang tidak ternilai kepada ilmu dan pengetahuan manusia (human knowledge) . Dr. Bucaille menjadi tersohor di seluruh dunia secara tiba-tiba sehingga beliau terkenal di Universiti Cambridge dan Oxford di United Kingdom dan di Universiti Yale dan Harvard di USA.
  




4. Muhammad Marmaduke Pickthall
Muhammad Marmaduke William Pickthall (1875-1936) adalah seorang intelektual Muslim Barat, yang terkenal dengan terjemahan Al Qur’an yang puitis dan tepat dalam bahasa Inggeris. Ia merupakan pemeluk agama Kristian yang kemudian berpindah agama memeluk Islam. Pickthall adalah juga seorang novelis, yang diakui oleh D.H Lawrence, H.G Wells dan E.M Forster, juga seorang jurnalis, ketua sekolah serta pemimpin politik dan agama.

Dididik di Harrow, ia dilahirkan dalam keluarga Inggeris kelas menengah, yang asal usul keluarganya mencapai taraf ksatria terkenal William sang penakluk. Pickthall berkelana ke banyak negara-negara Timur, mendapat reputasi sebagai ahli sarjana tersohor di Timur Tengah. Ia menerbitkan terjemahan Al Qur’an yang berjudul “The meaning of the Glorious Koran”. Semasa berkhidmat di bawah pemerintahan Nizam dari Hyderabad, beliau telah menerbitkan terjemahan Al-Quran ke dalam Bahasa Inggeris yang pertama yang diperakui oleh Universiti Al-Azhar di Mesir dan dirujuk oleh Times Literary Supplement sebagai satu pencapaian penulisan yang besar.



5. Michael Wolfe
Pengarang kepada buku berjudul The Hajj: An American’s Pilgrimage to Mecca, dan One Thousand Roads to Mecca: Ten Centuries of Travelers Writing About the Muslim Pilgrimage. Beliau juga merupakan seorang Penerbit Filem. Ibunya merupakan seorang Kristian, manakala bapanya seorang Yahudi. Beliau sangat dikenali setelah menerbitkan dokumentari bertajuk “An American in Mecca”, which aired on ABC's “Nightline” , pada bulan April 18, 1997. Beliau memeluk Islam ketika berumur 40 tahun.





6. Malcolm X
Dikenali sebagai Malcolm X di Amerika Syarikat; merupakan seorang aktivis afro-Amerikan dan Ketua Agama. Nama Islamnya ialah El-Hajj Malik El-Shabazz, pengasas Muslim Mosque, Inc. dan Organization of Afro-American Unity (Organisasi Perpaduan Afro-Amerika) dan juga pada suatu ketika menjadi jurucakap pada kumpulan Nation of Islam.
 
Pada tahun 1964, setelah melakukan haji di Mekah, beliau mengisytiharkan dirinya sebagai seorang Orthodoks Muslim dan membawa satu idea “brotherhood” yang bertujuan untuk menyatukan orang kulit hitam dan kulit putih di Amerika.

Beliau dibunuh pada Februari 1965. Semasa hayatnya, Malcolm X dikenali sebagai seorang ketua gerakan nasionalisme kulit hitam yang terkemuka di Amerika Syarikat.Anda boleh membaca perincian tentang sejarah hidup Malcom X di sini .



7. Maryam Jameelah
Berketurunan Yahudi Amerika dengan nama Margaret Marcus; beliau meupakan seorang journalis, pengarang dan poet. Juga merupakan pengarang beberapa buah buku. Mula mengenali dan meminati Islam pada tahun 1954, di mana dia kemudiannya amat tertarik dengan terjemahan Al-Quran iaitu The Meaning of the Glorious Koran hasil tulisan Marmaduke William Pickthall dan kerja-kerja penulisan Muhammad Asad yang merupakan seorang Mualaf berketurunan Yahudi. Karya Muhammad Asad seperti “The Road to Mecca”dan “Islam at Crossroads” telah menjadi sumber inspirasi kepada beliau untuk memeluk Islam.

Memeluk Islam pada 24 hb Mei,1961 di New York dan setelah itu mula menulis artikel bercorak islamik di journal Muslim Digest Durban, Afrika Selatan. Beliau banyak terpengaruh dengan hasil tulisan Sayyid Abu A’laa Al Maududi (pengasas Parti Jameah Islamiah di Pakistan) yang merupakan penulis tetap di Muslim Digest berkenaan. Beliau kerap menghubungi Sayyid Abu A’laa Maududi berbincang tentang dunia Islam dan Barat dan akhirnya koreponden beliau dengan Maulana Maududi telah diterbitkan dalam satu volum khas Muslim Digest berjudul “Correspondences between Maulana Mawdoodi and Maryam Jameelah”. Beliau juga telah menulis satu artikel bertajuk "Open Letter To HerParents", bertujuan mengajak ibubapanya mengikuti Islam. Antara karya-karya beliau ialah:

1. ISLAM VERSUS THE WEST
2. ISLAM AND MODERNISM
3. ISLAM IN THEORY AND PRACTICE
4. ISLAM VERSUS AHL AL KITAB PAST AND PRESENT
5. AHMAD KHALIL
6. ISLAM AND ORIENTALISM
7. WESTERN CIVILIZATION CONDEMNED BY ITSELF
8. CORRESPONDENCE BETWEEN MAULANA MAUDOODI AND MARYUM JAMEELAH
9. ISLAM AND WESTERN SOCIETY
10. A MANIFESTO OF THE ISLAMIC MOVEMENT
11. IS WESTERN CIVILIZATION UNIVERSAL
12 WHO IS MAUDOODI ?
13 WHY I EMBRACED ISLAM
14 ISLAM AND THE MUSLIM WOMAN TODAY
15 ISLAM AND SOCIAL HABITS
16 ISLAMIC CULTURE IN THEORY AND PRACTICE
17 THREE GREAT ISLAMIC MOVEMENTS IN THE ARAB WORLD OF THE RECENT PAST
18 SHAIKH HASAN AL BANNA AND IKHWAN AL MUSLIMUN
19 A GREAT ISLAMIC MOVEMENT IN TURKEY
20 TWO MUJAHIDIN OF THE RECENT PAST AND THEIR STRUGGLE FOR FREEDOM AGAINST FOREIGN RULE
21 THE GENERATION GAP ITS CAUSES AND CONSEQUENCES
22 WESTERNIZATION VERSUS MUSLIMS
23 WESTERNIZATION AND HUMAN WELFARE
24 MODERN TECHNOLOGY AND THE DEHUMANIZATION OF MAN
25 ISLAM AND MODERN MAN
Jika anda ingin membaca karya biografi bagaimana beliau memeluk Islam, sila klik pautanini (B. Inggeris)



 
8. Dr. Gary Miller


G.R. Miller (Abdul-Ahad Omar) adalah seorang pakar matematik dan seorang ahli teologi. Dia aktif dalam kerja-kerja misionari Kristian dalam hidupnya tetapi dia segera mulai menemukan banyak ketidakkonsistensi dalam Bible. Pada 1978, dia secara kebetulan membaca Al-Qur’an dengan mengharapkan bahawa perkara yang sama berlaku seperti dalam Bible iaitu masalah ketidakkonsistensi seperti kandungan campuran kebenaran dan kebohongan. Alangkah terkejutnya beliau setelah mendapati Al-Quran mengandungi isi yang agak sama dengan Bible tetapi isi dan intipati daripada Al-Quran adalah amat konsisten sekali dan mengandungi kebenaran yang amat nyata dan jelas. Sehingga hari ini, setelah beliau memeluk Islam, beliau aktif memberi penjelasan kepada umum tentang kebenaran agama Islam melalui radio dan televisyen. Beliau juga adalah pengarang beberapa artikel dan penerbitan tentang agama Islam.


Dr. Gary Miller (Abdul Ahad Omar) berasal daripada Kanada. Beliau merupakan seorang pakar matematik yang mendalami ilmu teologi (ketuhanan) Kristian. Pada tahun 1978 beliau dihadiahkan al-Quran dan selepas membacanya beliau mula menyedari tentang kepincangan Bible dan kebenaran al-Quran. Beliau terus memeluk agama Islam dan merupakan seorang pendakwah Muslim yang komited hinggalah ke hari ini. Antara tulisan beliau yg menarik ialah yang bertajuk "The Amazing Quran" (Quran Yang Mengagumkan .

  
Dalam tulisan ini beliau membuktikan bahawa al-Quran adalah wahyu dan tidak mungkin ditulis oleh manusia dengan menggunakan pendekatan saintifik. Antara tulisannya ialah, Seperkara yang mengejutkan golongan yang bukan Islam selepas mereka mengkaji al-Quran ialah, ia tidak seperti apa yang mereka jangkakan. Bagi mereka, al-Quran ialah sebuah kitab tua yang datang dari padang pasir Arab dan berumur lebih kurang 14 abad. Justeru mereka menjangkakan, isi-isinya pasti juga tua lagi kuno seperti umurnya. Sebahagian daripada mereka pula menjangkakan, oleh kerana ia datang dari padang pasir, ia pasti banyak bercerita tentang padang pasir.

Tiba-tiba mereka menyedari bahawa ia tidak seperti itu. Al-Quran boleh dikaji secara saintifik kerana ia mengutarakan sesuatu yang tidak diutarakan oleh kitab-kitab agama lain secara amnya. Malah al-Quran mampu menyahut cabaran ahli-ahli sains. Konsep sains pada hari ini ialah satu konsep yang memerlukan bukti. Jika seseorang mengutarakan sesuatu teori, pakar-pakar sains tidak akan mempedulikannya melainkan jika ia disertakan dengan bukti dan sanggup melalui beberapa ujian yang saintifik. Al-Quran sebenarnya sanggup diperlakukan seperti itu untuk membuktikan bahawa ia adalah benar. Seribu empat ratus tahun sudah berlalu dan tidak ada sesiapa pun yang mampu membuktikan kepalsuan al-Quran, justeru al-Quran adalah sebuah kitab yang hak lagi benar.



9. Dr. Abu Ameenah Bilal Philips
"After about 6 months of reading and discussion, I had made my decision and embraced Islam in 1972."

"Hanya lebih kurang 6 bulan membaca dan berdiskusi, saya telah membuat keputusan untuk memeluk Islam pada tahun 1972"



Dr. Abu Ameenah Bilal Philips dilahirkan di Jamaica, tetapi membesar di Kanada. Semasa belajar di Simon Frasier University di Vancouver, Kanada, beliau pernah menjadi pemain gitar di kelab malam. Malah ketika beliau melawat Malaysia, beliau pernah terkenal dengan panggilan Jimmy Hendrex of Sabah.
Setelah beliau memeluk Islam pada tahun 1972, beliau telah berusaha mempelajari Bahasa Arab. Hasilnya beliau berjaya mendapat diploma dalam Bahasa Arab dan menamatkan ijazahnya dalam bidang Usuluddin di Universiti Islam Madinah pada tahun 1979. Seterusnya beliau menamatkan Master dalam bidang Teologi Islam di Universiti Riyadh pada tahun 1985 dan menamatkan PHdnya di University of Wales dalam bidang Teologi Islam pada tahun 1994. Beliau pernah mengajar Pendidikan Islam dan Bahasa Arab di sekolah swasta di Riyadh selama lebih 10 tahun. Beliau juga mengikuti Kursus Master dalam Pendidikan di bahagian Penelitian Islamiah di Shariff Kabunsuan Islamic University di Cotobato City, Mindanao, Filipina. Semasa di Saudi, beliau pernah juga menerbit rancangan “Why Islam” di Saluran 2 yang lebih menutamakan wawancara mengapa seseorang itu memeluk Islam.



10. Aminah Assilmi
Aminah asSilmi ialah seorang bekas Kristian Protestan dari kumpulan Gereja Southern Baptist. Beliau juga merupakan seorang aktivis dari kumpulan pembebasan wanita yang radikal dan pernah bertugas sebagai seorang wartawan penyiaran. Beliau merupakan seorang pelajar yang pintar dan mendapat pelbagai anugerah kecemerlangan ketika berada di sekolah. Ketika di kolej beliau terpaksa belajar dengan wanita-wanita Arab yang rata-ratanya memakai tudung. Beliau menganggap mereka sebagai golongan yang menjijikkan. Akhirnya beliau mengambil keputusan untuk berdakwah kepada mereka agar mereka menganut agama Kristian.

Untuk tujuan itu beliau telah mengkaji Islam dengan mengkaji al-Quran, Sahih Muslim dan 15 buku yang lain. Kajian terhadap Islam ini berterusan selama 2 tahun dan akhirnya persepsinya terhadap Islam telah berubah. Ketika itu barulah beliau menyedari betapa Islam merupakan agama yang amat memuliakan wanita. Pada tanggal 21 Mei 1977, beliau mengucap dua kalimah syahadah. Selepas memeluk Islam beliau berpakaian menutup aurat dan tindakan itu menyebabkan beliau kehilangan kerjayanya sebagai seorang wartawan penyiaran di Denver. Malah mahkamah memutuskan beliau dipisahkan daripada anak-anaknya disebabkan keislamannya. Akhirnya, dengan izin Allah, anak-anaknya, ibu bapanya dan bekas suaminya memeluk Islam.








  
 


11. Dr. Jerald F. Dirks (Abu Yahya)
Dr. Jerald F. Dirks adalah merupakan bekas seorang Paderi di United Methodist Church. Mempunyai Masters dalam bidang Divinity dariapada Universiti Harvard dan PHd dalam bidang Psikologi dari University Of Denver. Beliau merupakan pengarang kepada buku berjudul “The Cross and the Crescent: An Interfaith Dialogue between Christianity and Islam” (2001), and “Abraham: The Friend of God” (2002) . Beliau telah menulis lebih 60 artikel ilmiah mengenai psikologi klinikal dan lebih 150 artikel mengenai kuda-kuda Arab (Arabian Horses).



Semasa di Harvard University, beliau lebih banyak mengkaji tentang agama Budha dan Hindu tetapi tidak mengenai agama Islam walaupun telah menulis artikel tentang penurunan dan pendedahan Al-Quran.

http://kaunselingsyarie.blogspot.my/2016/09/bukti-kebenaran-islam-11-orang-tersohor.html

Ahmad di Dalam Kitab Injil

Kitab Injil Lama Meramalkan Kedatangan Nabi Muhammad ..Bukti Kesesatan Kristian
Gospel predicts the coming of Muhammad.

An old book is described as 'Gospel of Barnabas' contains predictions that Ahmad (Prophet Muhammad) will appear in the end times has sparked interest from the Vatican, the center of Catholic Christianity subscribes to look into it further.

Pope Benedict XVI 6 300x216 troubling findings of the Vatican .... Pope Benedict XVI himself has stated his desire to see the Gospel known as the 'Gospel of Barnabas' it.

Gospel of inky gold and use the mother tongue medium of Jesus, Aramaic estimated more than 1,500 years old.

Gospel had been found in the past 12 years (2000) in Turkey and then kept from public viewing on strong demand from the church because he feared no resemblance to the statement of the Qur'an that Jesus himself had been told of the coming of Ahmad (Muhammad's ).

However, in 2010, the Gospel had been submitted to the Ankara Ethnography Museum and then given permission to display after a number of recovery efforts.

Gospel of the line with the Islamic faith which states that Jesus was a messenger (the Messenger of Allah) and not the son of God as believed by Christians who belonged mainly Catholic, Anglican and Orthodox.

Old books also states that Jesus was never crucified until death. Even he was taken by God into heaven. This statement proved to be very contrary to Christian teachings based on the teachings of Saint Paul or Saul of Tarsus.

Many scholars and Christian theologians who have rejected the gospel and claimed it was the work of the 5th century or 6th instead of the first century as claimed by Islamic researchers. Nevertheless, many Islamic scholars believe that it is the most original gospel that have been found so far.

Prices copy of the Gospel is estimated at up to 40 million Turkish Lira (USD 22 million).

Not difficult for us to understand that there was also a certain party that has always disputed this groundbreaking discovery, but a definite 'TRUE' is the word of Allah which means,

"The people (Jews and Christians) whom We gave the Book (Torah and Gospel) recognize Muhammad as they recognize their own sons. But some of them conceal the truth while they know. "

Surah Al Baqarah Verse 146

http://yakboktamkelih.blogspot.my/2013/07/kitab-injil-lama-meramalkan-kedatangan.html

Friday, October 6, 2017

Berita Kedatangan Nabi Muhammad di dalam Kitab- Kitab Agama Lain


Agama islam adalah agama dari allah SWT yang di turunkan sebagai penyempurna agama-agama nabi-nabi terdahulu karena agama tauhid( agama tuhan ) banyak yang di simpangkan ajaranya( di samarkan) oleh nenek moyang (umat manusia terdahulu).Sedangkan Al-qur’an adalah penyempurna dari kitab suci dari kitab –kitab sebelumnya.
Agama Islam mungkin menjadi agama yang misteri bagi mereka yang belum kenal dan mengetahui kebenarannya terutama umat Non-Muslim.Tetapi percayalah bahwa agama Islam itu adalah agama yang benar.Menurut Riwayat suatu hadis di terangkan bahwa Jumlah Nabi ALLAH itu ada 124.000 nabi dan Rasul.Diantara Ribuan nabi tersebut mengajarkan kepada umatnya untuk menyembah Tuhan Yang maha esa dan meramalkan akan adanya Nabi Akhir Zaman( Muhammad SAW) .Namun setelah mereka wafat ,ajaran mereka pun di sembunyikan,di samarkan,di tukar,dan di palsukan oleh umat-umat mereka yang tak beriman dan Iri hati karena Nabi Akhir zaman itu terlahir bukan dari keturunan Bangsa mereka melainkan terlahir dari Suku kecil ( Qurais) yang merupakan suku bangsa Arab.Bisa jadi nabi-nabi dari agama Hindu dan Buddha adalah nabinya Allah juga diantara 124.000 nabi tersebut.Terbukti bahwa kitab suci agama lain meramalkan nabi Adanya nabi Muhammad tetapi kata-katanya di samarkan namun Maknanya sama.
Nabi Muhammad dalam kitab Hindu
Seorang professor bahasa dari ALAHABAD UNIVERSITY INDIA dalam salah satu buku terakhirnya berjudul “KALKY AUTAR” (Petunjuk Yang Maha Agung) yang baru diterbitkan memuat sebuah pernyataan yang sangat mengagetkan kalangan intelektual Hindu di India .
“Hai orang banyak, dengarlah ini dengan sungguh-sungguh, Narashanga (Yang terpuji) akan dibangkitkan di antara orang banyak. Kita mengambil orang Kaurum (Muhajirin) itu di dalam perlindungan kita dari 60.000 dan 90 musuh-musuh; yang kendaraannya adalah 20 unta dan 2 unta betina, memiliki 12 orang istri, dan naik ke langit dengan kendaraan tercepat (Bouraq)…” (Atharvaveda Kanda 20 Saukata 127, Mantra 1-2).
Narashangsa = Yang terpuji = Muhammad. kata “Kauram” berarti “emigran” yaitu orang yang meninggalkan negerinya sendiri, dalam bahasa Arabnya: “Muhajirin”. Muhammad dan pengikutnya ketika hijrah dari Mekah ke Madinah untuk menghindari serangan kaum kafir Mekah yang berjumlah 60.000 orang dan 90 kepala sukunya, dikenal sebagai “Kaum Muhajirin”, sedangkan orang-orang Madinah yang menyambutnya dikenal sebagai “Kaum Anshar”. Dari sinilah tonggak dimulainya Tahun Hijriyah (hijrah = pindah). Kendaraan yang dipakai Muhammad adalah unta dan kuda. Muhammad memiliki 12 orang istri yaitu: Khadijah, Saudah, Aisyah, Hafsah, Zainah, Ummu Salamah, Zainab, Juwairiah, Raihanah, Ummu Habibah, Shafiah, dan Maimunah. Ketika melakukan Mi’raj dari Masjid Al-Aqsha di Palestina ke langit ke-7, Muhammad mengendarai Bouraq yang merupakan kendaraan tercepatnya.
“ Ahmad akan menerima undang-undang  agamanya  Tuhannya .Undang-undang ini penuh dengan kebijaksanaan .Aku menerima cahaya darinya seperti menerima dari cahaya mentari.”( sama weda,11:6,8)
Nama ahmad menunjukan Nama panggilan dari Muhammad SAW yang akan menerima wahyu dari Tuhanya .Ajaran kitab Weda ini pun tergambar dalam surat Ash-Shaft :6
“ Ingatlah ketika isa bin Maryam berkata” hai bani ISRAEL sesungguhnya akau utusan allah kepadamu ,membenarkan kitab yang turun sebelumku( Taurat) dan memberi kabar gembira dengan datangnya seorang rasul yang akan datang sesudahku ,yaitu Ahmad”As-Shaft :6
Dari atharwa wedaSeorang professor bahasa dari ALAHABAD UNIVERSITY INDIA dalam salah satu buku terakhirnya berjudul “KALKY AUTAR” (Petunjuk Yang Maha Agung) yang baru diterbitkan memuat sebuah pernyataan yang sangat mengagetkan kalangan intelektual Hindu. ( Kuntap suktas bab hymn 127 mantera 1-4” menceritakan Isra mi’raj nabi Muhammad SAW.
“ hai orang-orang banyak .Dengarkan hal ini sungguh –sungguh Dia adalah narasangsa akan di bangkitkan diantara orang banyak .Kita mengambil orang kauram itu di dalam perlindungan kita dari 60.000 dan 90 musuh-musuhnya yang kendaraaanya 20 unta 2 unta betina ,memiliki 12 orang istri dan naik kelangit dengan kendaraan tercepat .Dia adalah Rishi penunggang unta .Dia adalah mama Rishi yang di beri 100 koin Emas ,10 kalung,300 kuda dan 10.000 sapi .sebarkan kebenaran wahai engkau yang terpuji “atharwa weda,khandak 20 saukata 127,mantera 1-4
Kata nara sangsha di sisni bila di terjemahkan dalam bahasa arab berarati ahmad ( yang terpuji).Muhammad SAW dan pengikutnya hijrah dari mekkah ke madinah untuk menghindari serangan kaum kafir 60.000 orang dan 90 kepala suku .Rishi( nabi penunggang unta ) ini jelas menunjukan Muhammad SAW .seorang Rishi India di larang menunggangi Unta menurut Sacred Books Of the east ,Volume 25,hukum manu hal:472.
“ seorang brahma akan tercemar ketika hendak mengendarai unta “ smirti bab 11 ayat 202.
Nabi muhammad memiliki 12 orang istri bukan karena nafsunya tetapi karena perintah Allah untuk menafkahi janda –janda yang miskin dan menikahi aisyah yang masih dini karena aisyah ingin di nikahi paksa raja Romawi yang beragama non muslim.sedangkan aisyah muslim.NaBi Muhammad tidak mau aisyah murtad.12 orang istri tersebut ialah Khadijah,saudah,aisyah,hafsha,zainah ,ummu salamah,zainab,juwairiah,Raihanah,Ummu Habibah,shafiah dan maimunah.
100 koin emas mengacu kepada umat yang pertama kali masuk Islam ,80 diantaranya hijrah ke Abysinia.10 kalung adalah 10 sahabat terbaik Rasul,300 kuda adalah 300 pasukan nabi yang terbaik melawan 1000 orang Kafir di mekkah saat perang badar.
Nabi Muhammad dalam kitab Buddha
Pemimpin Budha,  Sidharta Gautama telah meramalkan kedatangan seorang manusia yang diberi wahyu. Dalam Doktrin Budha (The Gospel of Buddha) oleh Caras (hal.217-8) disebutkan bahwa Budha agung yang akan datang ke dunia ini dikenal sebagai “Maitreya”. Yang berarti “pemberi rahmat”. Merujuk pada tugas mulia rasulullah bahwa beliau bertugas sebagai rahmatan lil alamin bagi seluruh umat manusia .
“Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta  alam (rahmatan lil alamin)” Al-Quran Surat 21 (Al-Anbya) : 107
Lebih jauh lagi  kitab suci kaum Budha, disebutkan  bahwa sang  Sidharta Gautama berkata“Para pengikutnya (Maitreya) berjumlah ribuan orang, sementara jumlah pengikutku ratusan orang.” Faktanya, pengikut Nabi Muhammad saw berjumlah ribuan orang (sekarang tentunya jutaan).
Dalam Doktrin Budha (oleh Caras, hal.214), seorang Budha yang tercerahkan itu dilukiskan sebagai memiliki kulit yang amat terang dan bahwa seorang Budha memperoleh “pandangan yang luhur di malam hari”. Dalam kenyataan sejarah, Nabi saw acap melakukan shalat malam (tahajjud) sebagai pantulan cintanya yang mendalam kepada Sang Pencipta. Selama hayatnya, Nabi saw tidak pernah meninggalkan shalat malam. Buahnya, beliau mendapatkan pandangan yang tajam untuk merekonstruksi peradaban baru manusia, peradaban Islam.
Dalam Si-Yu-Ki, jilid 1, hal.229, tertulis bahwa “…tak satu kata pun yang mampu menguraikan kemuliaan pribadi Maitreya.” Fakta telah membuktikan, baik kaum muslim maupun non muslim yang melakukan kajian secara obyektif sepakat bahwa Muhammad saw sangatlah rupawan dan menarik baik dari sisi lahiriah maupun batiniah. Ketegasan dan kelembutan pribadi beliau memanifestasikan sifat-sifat Tuhannya. Inilah yang menyulitkan pemaparan kemulian pribadi Nabi saw.  Dalam kitab dan jilid yang sama, tercantum “…suara indah dari Bodhisatwa (Maitreya) begitu lembut, merdu, sekaligus santun. Mereka yang mendengar tidak pernah merasa bosan dan puas.” Nabi saw yang lahir dari kalangan Arab tentunya paham benar akan bahasa Arab. Dan, bahasa Arab yang digunakan al-Quran luar biasa indahnya. Karena itu, al-Quran Suci sendiri dinilai sebagai suatu karya kesusastraan khusus dengan bobot tertinggi yang memberikan manfaat kepada kawan dan lawan. Kelembutan Nabi saw dan keindahan bahasa al-Quran menjadikan setiap perkataan Nabi saw tidak pernah dikenai rasa bosan dan letih untuk disimak.
Disebutkan bahwa Budha tersebut tidak punya guru, yakni tanpa menempuh suatu jenjang pendidikan formal. Gautama juga menekankan bahwa Budha itu seorang yang bersahaja yang mengatakan keselamatan itu hanya tergantung pada amal perbuatan individu. Nabi saw sendiri tidak pernah belajar sama sekali dari seorang guru pun. Ilmu yang beliau dapatkan murni dari Allah sebagai buah perenungannya akan kenyataan semesta ditambah kesucian jiwanya.
Satu ciri lagi yang mengacu pada diri rasulullah adalah saat meninggal bentuk fisik tidak akan nampak kembali (setelah Nabi Muhammad wafat, gambar/wujud fisik beliau tidak ada, karena Islam melarang wujud Nabi digambar )
Nabi Muhammad dalam kitab Kristen Dan Yahudi
 

 AL-KITAB menceritakan bahwa Nabi Muhammad bukanlah nabi Palsu
Perhatikan baik-baik ayat yang ada dalam al kitab berikut ini;
“ Tetapi seorang nabi  yang terlalu berani untuk mengucapkan demi nama ku ,perkataan yang di ucapkan yang tidak ku perintahkan oleh nya,atau dia berkata demi nama Allah lain .Nabi itu harus mati”( Al-kitab ulangan 18:20)
Makna dari ayat al-kitab diatas ada hubungan nya dengan Ayat al-qur’an berikut:
"Seandainya dia (Muhammad) mengada-adakan sebagian perkataan atas (nama) Kami, niscaya benar-benar Kami pegang ia pada tangan kanannya. Kemudian benar-benar Kami potong urat-tali jantungnya. Maka sekali-kali tidak ada seorang pun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami), dari pemotongan urat nadi itu." (QS Al-Haaqah 44-47).
Jika Muhammad SAW  adalah seorang nabi Palsu maka beliau sudah mati lebih awal atau di bunuh oleh umatnya sendiri.Faktanya nabi Muhammad SAW mampu mengemban misi kenabian selama lebih dari 23 tahun dan berhasil membuat kawasan Jazirah Arab mengikuti Islam.
Sejumlah literatur barat menyebutkan bahwa nabi Muhammad SAW adalah pemimpin agama paling sukses di dunia,Jadi apabila Al-qur’an itu memang benar-benar di palsukan atau di karang sendiri oleh Muhammad SAW maka sebelumnya pasti Muhammad sudah mati di bunuh Tuhan yang maha Esa.Akan tetapi nabi Muhammad meninggal pada usia 63 tahun setelah al-Qur’an di turunkan ,itupun karena beliau sakit ,sebab Takdir allah untuk ajal Seorang Muhammad sudah datang.
Misteri Himda:
dan aku akan menggoncangkan semua bangsa, dan himada untuk semua bangsa ini akan datang; dan aku akan mengisi rumah ini dengan kemegahan, kata tuhan pemilik rumah. hagai 2:7
Huruf th dalam kata Himdath bisa diganti menjadi hi atau bahkan dihilangkan sama sekali, sekarang mari kita analisa kata-kata dalam bahasa Yahudi, Ibrani dan Arab :
Himdath = Himdahi = Himda = bahasa Yahudi
Himada = bahasa Ibrani
Ahmad = bahasa Arab
Semua kata tersebut mempunyai kesamaan arti yaitu terpuji dan mempunyai kesamaan akar kata yaitu H-M-D, lihatlah bila kita hilangkan vokal dan kita biarkan konsonannya, maka akan menjadi :
H-M-D = dalam bahasa Yahudi
H-M-D = dalam bahasa Ibrani
H-M-D = dalam bahasa Arab
Tentu ini sebuah bukti yang tak dapat dibantah sedikitpun, dan bagi siapapun yang ahli dalam bahasa Semit tentu mempunyai kesimpulan yang sama bahwa Himada dan Ahmad adalah sama, tentu kesimpulannya adalah nama Ahmad memang ada dalam Alkitab.kata Himda yang apabila di terjemahkan dalam bahasa Arab artinya adalah yang terpuji.

Pemerintah Turki telah mengkonfimasi sebuah injil kuno yang diprediksi berusia 1500 tahun. Injil kuno tersebut ternyata memprediksi kedatangan Nabi Muhammad SAW sebagai penerus risalah Isa (Yesus) di bumi.
Bahkan Alkitab rahasia ini memicu minat yang serius dari Vatikan. Paus Benediktus XVI mengaku ingin melihat buku 1.500 tahun lalu. Sebagian orang memprediksi Injil ini adalah Injil Barnabas, yang telah disembunyikan oleh Turki selama 12 tahun terakhir.
Menurut mailonline,  injil yang ditulis tangan dengan tinta emas itu menggunakan bahasa Aramik. Inilah bahasa yang dipercayai digunakan Yesus sehari-hari. Dan di dalam injil ini dijelaskan ajaran asli Yesus serta prediksi kedatangan penerus kenabian setelah Yesus.
Injil kuno berusia 1.500 tahun ini bersampu kulit hewan, ditemukan polisi Turki selama operasi anti penyeludupan di tahun 2000 lalu. Alkitab kuno ini sekarang di simpan di Museum Etnografi di Ankara, Turki.
Lalu injil kuno itu pun meramalkan nabi Muhammad Saw.seperti bab 39” Terpujilah nama mu yang kudus Ya Allah Tuhan Kita ..Tiada Tuhan selain allah dan Muhammad Utusan Alllah”.Perhatikan Isi kitab Bible berikut ini” ”Tetapi aku,berkata kasih setia-Mu yang besar,aku akan masuk ke dalam rumah-Mu,SUJUD MENYEMBAH KE ARAH BAIT-MU yang kudus dengan takut akan Engkau.”
Alkitab mengajarkan bahwa Shalat harus MENGHADAP BAIT”( kakbah Baittulah).Ternyata Yesus ( nabi Isa ) pun sembayang dan sholat seperti carannya umat muslim sembayang.
Namun orang –orang nasrani ,israel,dan Yahudi menolak kedatangan Nabi Muhammad saw di karenakan nabi itu iri hati dan dengki karena nabi Muhammad akan terlahir dari suku Kecil Quraish di Arab .Jauh setelah Isa sudah tiada di Bumi maka paus paulus menyatakan bahwa injil barnabas adalah kitab palsu/ sesat karena tidak mengakui Penyaliban,kepasturan,dan di haramkannya babi untuk di makan.Padahal Barnabas adalah Murid pertama yang paling akrab dengan Yesus.Ketika itu injil-injil tulisan murid-murid Yesus di samarkan dan di palsukan isi ajaran dan kemurniannya bekisar 60%.Bahkan ada yang mengatakan bahwa injil-injil tersebut di bakar dan di pendam dalam tanah namun injil Barnabas terselamatkan atas kehendak allah.Tapi tak lama kemudian pihak gereja paulus membuat injil versi mereka sendiri  .Paulus memalsukan sebagian ajaran isa.Semenjak itulah injil barnabas tidak lagi di percaya sehingga di anggap sesat oleh pihak Gereja dan Paulus.Namun allah mengirimkan nabi Akhir Zaman Muhammad SAW sebagai penyempurna agama Tuhan dan kitab-kitab terdahulu.Nabi Muhammad SAW  yang telah lahir setelah beberapa ratusan tahun kemudian setelah Yesus ada maka mulailah orang-orang kafir meminta Bukti kepada beliau untuk menunjukan bahwa beliau benar-benar seorang Rasul.
Nabi Muhammad SAW Membelah Bulan di hadapan banyak orang –orang kafir yang menyaksikan saat itu adalah bukti bahwa beliau benar-benar di utus sebagai seorang Nabi Akhir Zaman
 berdasarkanfoto bulan dari koleksi –koleksi NASA. Semoga hal itu akan semakin menyempurnakan keyakinan kita terhadap kekuasan Allah (swt) dan kerasulan nabi Muhammad (saw). Dalam Bukhari dan Muslim, juga dalam kitab2 hadits yang terkenal lainnya, diriwayatkan bahwa sebelum Rasulullah (saw) hijrah, berkumpullah tokoh2 kafir Quraiy, seperti Abu Jahal, Walid bin Mughirah dan Al ‘Ash bin Qail. Mereka meminta kepada nabi Muhammad (saw) untuk membelah bulan. Kata mereka, “Seandainya kamu benar2 seorang nabi, maka belahlah bulan menjadi dua.” Rasulullah (saw) berkata kepada mereka, “Apakah kalian akan masuk Islam jika aku sanggup melakukannya?” Mereka menjawab, “Ya.” Lalu Rasulullah (saw) berdoa kepada Allah agar bulan terbelah menjadi dua. Rasulullah (saw) memberi isyarat dengan jarinya, maka bulanpun terbelah menjadi dua. Selanjutnya sambil menyebut nama setiap orang kafir yang hadir, Rasulullah (saw) berkata, “Hai Fulan, bersaksilah kamu. Hai Fulan, bersaksilah kamu.” Demikian jauh jarak belahan bulan itu sehingga gunung Hira nampak berada diantara keduanya. Akan tetapi orang2 kafir yang hadir berkata, “Ini sihir!” padahal semua orang yang hadir menyaksikan pembelahan bulan tersebut dengan seksama. Atas peristiwa ini Allah (swt) menurunkan ayat Al Qur’an: ” Telah dekat saat itu (datangnya kiamat) dan bulan telah terbelah. Dan jika orang2 (kafir) menyaksikan suatu tanda (mukjizat), mereka mengingkarinya dan mengatakan bahwa itu adalah sihir.” (QS Al Qomar 54:1-2) Subhanallah. Subhan ibn Abdullah Laem Chabang, 09/02/2005 . Telah Dekat Kiamat, Bulan Telah Terbelah Allah berfirman: “Sungguh telah dekat hari kiamat, dan bulan pun telah terbelah.” (Q.S. Al-Qamar: 1) Apakah kalian akan membenarkan ayat Al-Qur’an ini yang menyebabkan masuk Islamnya pimpinan Hizb Islami Inggris? Di bawah ini adalah kisahnya.
Dalam temu wicara di televisi bersama pakar Geologi Muslim, Prof.Dr.Zaghlul Al-Najar, salah seorang warga Inggris mengajukan pertanyaan kepadanya, apakah ayat dari surat Al-Qamar di atas memiliki kandungan mukjizat secara ilmiah? Maka Prof. Dr. Zaghlul Al-Najar menjawabnya sebagai berikut: Tentang ayat ini, saya akan menceritakan sebuah kisah. Beberapa waktu lalu, saya mempresentasikan hal itu di University Cardif, Inggris bagian Barat. Para peserta yang hadir ber-macam2, ada yang muslim dan ada juga yang bukan muslim. Salah satu tema diskusi waktu itu adalah seputar mukjizat ilmiah dari Al-Qur’an. Salah seorang pemuda yang beragama muslim pun berdiri dan bertanya, ” Wahai Tuan, apakah menurut anda ayat yang berbunyi “Telah dekat hari qiamat dan bulan pun telah terbelah” mengandung mukjizat secara ilmiah? Maka saya menjawabnya: Tidak, sebab kehebatan ilmiah diterangkan oleh ilmu pengetahuan, sedangkan mukjizat tidak bisa diterangkan ilmu pengetahuan, sebab ia tidak bisa menjangkaunya. Dan tentang terbelahnya bulan, maka hal itu adalah mukjizat yang terjadi pada masa Rasul terakhir Muhammad shallallahu ‘alaihi wassalam, sebagai pembenaran atas kenabian dan kerasulannya, sebagaimana nabi2 sebelumnya. Dan mukjizat yang kelihatan, maka itu disaksikan dan dibenarkan oleh setiap orang yang melihatnya. Andai hal itu tidak termaktub di dalam kitab Allah dan hadits2 Rasulullah, maka tentulah kami para muslimin di zaman ini tidak akan mengimani hal itu. Akan tetapi hal itu memang benar termaktub di dalam Al-Qur’an dan hadits2 Rasulullah shallallahu alaihi wassalam. Dan memang Allah ta’alaa benar2 maha berkuasa atas segala sesuatu. Maka Prof. Dr. Zaghlul Al-Najar pun mengutip sebuah kisah Rasulullah membelah bulan. Kisah itu adalah sebelum hijrah dari Mekah Mukarramah ke Madinah Munawarah. Orang2 musyrik berkata, “Wahai Muhammad, kalau engkau benar Nabi dan Rasul, coba tunjukkan kepada kami satu kehebatan yang bisa membuktikan kenabian dan kerasulanmu (dengan nada mengejek dan meng-olok2)?” Rasulullah bertanya, “Apa yang kalian inginkan?” Mereka menjawab, “Coba belah bulan…” Rasulullah pun berdiri dan terdiam, berdoa kepada Allah agar menolongnya. Lalu Allah memberitahu Muhammad SAW agar mengarahkan telunjuknya ke bulan. Rasulullah pun mengarahkan telunjuknya ke bulan dan terbelahlah bulan itu dengan se-benar2-nya. Serta-merta orang2 musyrik pun berujar, “Muhammad, engkau benar2 telah menyihir kami!” Akan tetapi para ahli mengatakan bahwa sihir, memang benar bisa saja “menyihir” orang yang ada disampingnya akan tetapi tidak bisa menyihir orang yang tidak ada di tempat itu. Lalu mereka pun menunggu orang2 yang akan pulang dari perjalanan. Orang2 Quraisy pun bergegas menuju keluar batas kota Mekkah menanti orang yang baru pulang dari perjalanan. Dan ketika datang rombongan yang pertama kali dari perjalanan menuju Mekkah, orang2 musyrik pun bertanya, “Apakah kalian melihat sesuatu yang aneh dengan bulan?” Mereka menjawab, “Ya, benar. Pada suatu malam yang lalu kami melihat bulan terbelah menjadi dua dan saling menjauh masing2-nya kemudian bersatu kembali…” Maka sebagian mereka pun beriman, dan sebagian lainnya lagi tetap kafir ingkar). Oleh karena itu, Allah menurunkan ayat-Nya: “Sungguh, telah dekat hari qiamat, dan telah terbelah bulan, dan ketika melihat tanda2 kebesaran Kami, merekapun ingkar lagi berpaling seraya berkata, “Ini adalah sihir yang terus-menerus”, dan mereka mendustakannya, bahkan mengikuti hawa nafsu mereka. Dan setiap urusan benar-benar telah tetap… (sampai akhir surat Al-Qamar). Ini adalah kisah nyata, demikian kata Prof. Dr. Zaghlul Al-Najar.
Dan setelah selesainya Prof. Dr. Zaghlul menyampaikan hadits nabi tersebut, berdiri seorang muslim warga Inggris dan memperkenalkan diri seraya berkata, “Aku Daud Musa Pitkhok, ketua Al-Hizb Al-Islamy Inggris. Wahai Tuan, bolehkah aku menambahkan?” Prof. Dr. Zaghlul Al-Najar menjawab:”Dipersilahkan dengan senang hati.” Daud Musa Pitkhok berkata, “Aku pernah meneliti agama2 (sebelum menjadi muslim), maka salah seorang mahasiswa muslim menunjukiku sebuah terjemah makna2 Al-Qur’an yang mulia. Maka, aku pun berterima kasih kepadanya dan aku membawa terjemah itu pulang ke rumah. Dan ketika aku mem-buka2 terjemahan Al-Qur’an itu di rumah, maka surat yang pertama aku buka ternyata Al-Qamar. Dan aku pun membacanya: “Telah dekat hari qiamat dan bulan pun telah terbelah…” Aku bergumam: Apakah kalimat ini masuk akal? Apakah mungkin bulan bisa terbelah kemudian bersatu kembali? Andai benar, kekuatan macam apa yang bisa melakukan hal itu? Maka, aku pun berhenti membaca ayat2 selanjutnya dan aku menyibukkan diri dengan urusan kehidupan se-hari2. Akan tetapi Allah maha tahu tentang tingkat keikhlasam hamba-Nya dalam pencarian kebenaran. Suatu hari aku duduk di depan televisi Inggris. Saat itu ada sebuah diskusi antara seorang presenter Inggris dan 3 orang pakar ruang angkasa AS. Ketiga pakar antariksa tersebut bercerita tentang dana yang begitu besar dalam rangka melakukan perjalanan ke antariksa, padahal saat yang sama dunia sedang mengalami masalah kelaparan, kemiskinan, sakit dan perselisihan. Presenter berkata, “Andaikan dana itu digunakan untuk memakmurkan bumi, tentulah lebih banyak gunanya.” Ketiga pakar itu pun membela diri dengan proyek antariksanya dan berkata, “Proyek antariksa ini akan membawa dampak yang sangat positif pada banyak segmen kehidupan manusia, baik pada segi kedokteran, industri ataupun pertanian. Jadi pendanaan tersebut bukanlah hal yang sia2, akan tetapi hal itu dalam rangka pengembangan kehidupan manusia.” Dalam diskusi tersebut dibahas tentang turunnya astronot hingga menjejakkan kakinya di bulan, dimana perjalanan antariksa ke bulan tersebut telah menghabiskan dana tidak kurang dari 100 juta dollar. Mendengar hal itu, presenter terperangah kaget dan berkata, “Kebodohan macam apalagi ini, dana yang begitu besar dibuang oleh AS hanya untuk bisa mendarat di bulan? ” Mereka pun menjawab, “Tidak! Tujuannya tidak semata menancapkan ilmu pengetahuan AS di bulan, akan tetapi kami mempelajari kandungan yang ada di dalam bulan itu sendiri, maka kami pun telah mendapat hakikat tentang bulan itu, yang jika kita berikan dana lebih dari 100 juta dollar untuk kesenangan manusia, maka kami tidak akan memberikan dana itu kepada siapapun.” Mendengar hal itu, presenter itu pun bertanya, “Hakikat apa yang kalian telah capai hingga demikian mahal taruhannya?” Mereka menjawab, ” Ternyata bulan pernah mengalami pembelahan di suatu hari dahulu kala, kemudian menyatu kembali! Presenter pun bertanya, “Bagaimana kalian bisa yakin akan hal itu?” Mereka menjawab, “Kami mendapati secara pasti dari batu2-an yang terpisah (katrena) terpotong di permukaan bulan sampai di dalam (perut) bulan. Kami meminta para pakar geologi untuk menelitinya, dan mereka mengatakan, “Hal ini tidak mungkin terjadi kecuali jika memang bulan pernah terbelah lalu bersatu kembali!” Mendengar paparan itu, ketua Al-Hizb Al-Islamy Inggris mengatakan, ” Maka aku pun turun dari kursi dan berkata, ‘Mukjizat (kehebatan) benar2 telah terjadi pada diri Muhammad shallallahu alaihi wassallam 1400-an tahun yang lalu. Allah benar2 telah meng-olok2 AS untuk mengeluarkan dana yang begitu besar, hingga 100 juta dollar, hanya untuk menetapkan akan kebenaran muslimin! Agama Islam ini tidak mungkin salah… Lalu aku pun kembali membuka Mushhaf Al-Qur’an dan aku baca surat Al-Qamar. Dan saat itu adalah awal aku menerima dan masuk Islam.”
Kesimpulan:

Didalam Al-qur’an surat At-taubah ayat 30 di jelaskan bahwa “ sesungguhnya Orang-orang Yahudi mengatakan bahwa Uzair itu anak Allah dan Kristen mengatakan Isa anak Maria Itu Putra Allah.demikian ucapan mereka ,mereka meniru perkataan Orang-orang kafir terdahulu( di laknati allah) sehingga membuat mereka berpaling kepadaNYA”.Dari ayat ini kita bisa simpulkan bahwa Kristen dan Yahudi dulunya adalah Agama ALLAH juga namun ajaran mereka di simpangkan dan di samarkan oleh manusia terdahulu.Mereka di kutuk allah karena mereka mengatakan bahwa uzair dan Yesus anak Allah.Mungkin Agama Hindu dan Buddha dulunya juga termasuk agama dari allah tapi kenyataanya sekarang ini Hindu dan Buddha Pun Tuhannya juga menyerupai Manusia.Krisna adalah Tuhan agama Hindu yang awalnya dia adalah manusia biasa Yang terlahir dari anak Manusia dan diapun sudah tiada alias meninggal dunia .Begitupun Juga  sidharta Gautama Buddha( Tuhan Buddha) yang yang terlahir dari anak manusia namun setelah dia meninggal dunia maka Patungnya pun di buat dan disembah layaknya Tuhan.Menurut Arman Jhen charles Bahwa Jauh sebelum Hindu di lahirkan agama yang lebih dulu Muncul adalah agama Zoroaster yang merupakan agama turun-temurun dari zaman Nabi Nuh yang merupakan agama Islam Kuno( agama allah terdahulu) atau Ulama Islam banyak yang mengatakan bahwa agama Islam di mulai dari zaman Nabi Adam yang merupakan Manusia pertama  yang hidup di bumi namun pada waktu itu agama Islam belum sempurna.Ajaran Islam baru sempurna setelah Lahirnya Nabi Muhammad SAW.Perhatikan baik –baik konsep ketuhanan Agama zoroster berikut ini.Kitab Awesta Buku Kitab Yasna pasal 31 ayat 7-11, "Tuhan adalah sang pecipta maha besar, tidak memiliki anak dan orang tua.’’ini pun sangat mirip dengan Al-Ikhlas( Konsep ketuhanan agama Islam ) dalam surat al-Iklash ayat :3 yang berbunyi “ Allah tidak beranak dan tidak pula di peranakkan”.Jadi agama Yang paling tertua di dunia sebelum Hindu,Buddha Yahudi, dan Kristen adalah agama Islam namun saat itu agama Islam belum sempurna ajaran.Agama allah terdahulu banyak yang di simpangkan ajarannya,Tuhan agama Hindu,Kristen,Buddha ,Yahudi,dan Kristen ternyata bisa di lukiskan dan di gambar serta di patungkan.Padahal Allah mengajarkan bahwa dirinya Maha GAIB ( tidak dapat dilihat). Perkataan orang-orang Kristen dan Yahudi yang menganggap Isa dan uzair anak Tuhan ternyata perkataan tersebut pun meniru perkataan Orang-Orang Kafir terdahulu bahkan Orang-orang kafir terdahulu pun menyamakan Allah dengan manusia( Makhluk ciptaan Tuhan ).Anda bisa Pikirkan bahwa Tuhan Krisna,Buddha,Bunda MARIA ,dan Yesus ternyata Tuhan mereka menyerupai manusia dan bisa di gambarkan.Jadi agama Tertua bukan Hindu yang selama Ini di klaim oleh sejarah sebagai agama tertua melainkan agama tertua tersebut adalah Agama Islam.Agama Islam bukan menjiplak ajaran-ajaran agama Allah terdahulu tetapi Allah mengutus Muhammad dengan sengaja Untuk menyempurnakan agama-agamaNYA yang banyak di simpangkan , di Tukar ,di samarkan,dan sebagian di palsukan ajaran Allah oleh nenek Moyang manusia Yang telah ada sejak Zaman Lalu.