Selamat Maal-Hijrah 1435H

Selamat Maulidurrasul

Sunday, August 5, 2018

Allah Tak Nah Hamba-Nya Masuk Neraka

DUNIA atom ini, ada di antara penganut agama Islam sendiri berburuk sangka dengan Allah dan Islam. Kata mereka bahawa Islam adalah agama yang mengharamkan kegembiraan. Arak diharamnya, babi diharamnya, zina diharamnya, pendek kata semua Islam haram. Jika lakukan, kufur, masuk neraka. Tambah mereka lagi, memang betul kata nabi, “dunia ibarat penjara bagi orang mukmin dan syurga bagi orang kafir.”

Persoalannya, adakah benar akan segala tohmahan ini? Jika difikirkan secara logik akal, secara rasional, ada benarnya namun perlu diingatkan bahawa agama tidak berdiri dengan akal tetapi agama berdiri dengan wahyu. Jadi, terkadang akal yang terhad ini tidak dapat menjangkau kehendak Tuhan, maka atas paksi itulah Rasul diutuskan.


KISAH ORANG BUTA DAN GAJAH



Kisah orang buta dan gajah, cukup terkenal.  Hampir kesemua orang pernah mendengarnya namun kisah ini belum habis.  Ada hikmah yang cuba disembunyikan.  Seorang buta terpegang ekor gajah,  maka diberitahu kepada rakan-rakannya yang lain bahawa gajah itu bentuknya seperti tali.  Tetapi pendapatnya dicanggah oleh seorang buta lain yang terpegang badan gajah. Katanya, “bukan, gajah itu seperti dinding, besar.  ”Seorang buta yang lain pula terpegang kaki gajah,  lalu diumum bahawa gajah itu bukan seperti tali ataupun dinding, tetapi gajah itu seperti sebatang pokok balak.

Apa yang dinilai oleh orang-orang buta itu,  semuanya salah.  Tiada seorang pun dapat mendiskripsikan gajah itu dengan bentuk yang sebenar.  Kerana apa?  Kerana penglihatan mereka terhad,  penglihatan mereka terbatas maka apa yang dilakukan oleh mereka juga terbatas.


Disambungkan cerita itu, semua orang buta itu kehairanan,  bagaimana sebenarnya seekor gajah.  Kalau gajah itu bukan seperti tali, bukan seperti dinding dan bukan juga seperti sebatang balak,  gajah itu bagaimana? Tiba-tiba tangan mereka ditarik oleh seorang yang celik,seorang yang diberi penglihatan oleh Tuhannya untuk mengenal bentuk sebenar gajah.    Si buta yang pegang ekor gajah tadi dibawa untuk pegang badan dan kaki gajah, begitu juga yang lain.  Lalu mereka berkata, “owh, rupanya inilah gajah.”
Si buta yang perbuatannya, penilaiannya terbatas itulah kita.  Manusia biasa dengan akal yang terbatas untuk memikirkan perkara-perkara ghaib. Keterbatasan inilah yang menyebabkan manusia menyembah air, api, matahari bahkan kemaluan pasangan masing-masing!  Dalam beragama,  akal yang logik bukanlah satu alat yang sesuai.  Benar,  kadang-kadang akal yang logik dan rasional perlu,  tetapi ingat bahawa itu hanyalah kadang-kadang.   Akal ini bukan sahaja terbatas dalam berfikir hal-hal ghaib,bahkan dalam hal-hal kehidupan seharian pun akal ini terbatas.  Jika tidak percaya, cuba jawab soalan di bawah:

    54 X 54 = ?

    Insya Allah anda dapat menjawabnya, tapi bagaimana pula dengan yang di bawah:

    5938474903 X 8937575482923748923 = ?

    Pasti tanpa bantuan kalkulator anda tidak mampu menjawabnya.
Bantuan kalkulator, apa maknanya? Akal kita terbatas! Jadi,jangan gunakan akal dalam menghakimi hukum Allah, pasti anda SESAT!



ALLAH TIDAK MAHU HAMBANYA MASUK KE DALAM NERAKA


Islam agama yang menyekat kebebasan? Betul, Islam agama yang menyekat kebebasan penganutnya daripada memilih neraka! Allah tidak ingin walaupun seorang daripada hamba Nya dicampakkan ke dalam neraka. Buktinya, apa sahaja yang kita buat di atas muka bumi ini, jika perkara itu mendatangkan manfaat kepada kita dan orang lain, kita dapat pahala.  Senyum, dapat pahala.  Makan nasi, dapat pahala.  Buang sampah, dapat pahala.  Urut badan kawan, dapat pahala.  Bahkan,niat baik pun dapat pahala.  Senang cerita, semua yang baik, pasti pahala adalah ganjarannya.

Berbeza pula dengan dosa. Dikatakan apabila seseorang melakukan dosa, malaikat Rakib melarang malaikat Atib daripada menulisnya.  Disuruhnya tunggu sehingga pelaku melakukan 10 kesalahan.  Apabila 10 kesalahan dibuat,   Rakib menyuruh Atib melihat adakah si pelaku ada melakukan kebaikan semasa dia melakukan 10 kesalahan.  Jika ada, kesalahan - kesalahan tadi diampunkan dan jika tiada, 10 kesalahan tadi ditulis sebagai 1 kesalahan.  Istimewanya lagi,  si pelaku masih boleh menghilangkan dosa itu dengan bertaubat.  Inilah yang dimaksudkan oleh Ibnu Umar dalam satu kisah beliau dengan sahabat-sahabat.

    Suatu hari,  Ibnu Umar masuk ke dalam masjid dan mendapati ada sekumpulan sahabat yang sedang mengira dengan anak-anak batu.  Maka Ibnu Umar bertanya, “apakah kalian sedang lakukan?” Salah seorang sahabat menjawab, “kami sedang mengira dosa-dosa yang telah kami lakukan.” Mendengarkan jawapan daripada sahabat,  Ibnu Umar membalas, “berhenti lah kalian daripada mengira dosa-dosa kalian kerana dosa-dosa kalian pasti hilang.  Sebaliknya berzikirlah kerana pahalanya kekal abadi.”
Dilambangkan oleh ulama’ betapa Allah tidak mahu hamba Nya masuk ke dalam neraka dalam satu kisah.  Kisah ini bukanlah kisah yang sahih tetapi kisah ini merupakan satu metafora untuk menunjukkan betapa Ehsan, Pemurahnya Allah.

Di akhirat esok,  seorang ditakdirkan untuk masuk ke dalam neraka.  Apabila dia mendengar bahawa dirinya Ahli neraka, dengan pantas dia berlari ke neraka.  Maka Allah bertanya walaupun Allah sudah tahu jawapannya, “Wahai hamba Ku, kenapa kamu berlari ke neraka?  ”Orang itu menjawab, “Ya Tuhan ku, semasa aku hidup, aku tidak pernah menunaikan perintah Mu walaupun satu.  Maka pada hari ini aku nekad untuk tunaikan perintah Mu dengan bersungguh-sungguh.”  Maka dengan nekadnya itu, Allah memasukkannya  ke dalam syurga.  Pengajaran daripada perlambangan ini ialah betapa Allah tidak ingin hamba Nya masuk ke dalam neraka sehingga di akhirat esok pun,Allah akan beri keampunan Nya.  (Perlambangan)



ISLAM ADA PENYELESAIANNYA 


Islam adalah satu cara hidup yang menjamin keselamatan penganutnya. Malah,  apabila didefinisikan Islam secara bahasa pun, maksudnya selamat. Inilah istimewanya Islam, namanya pun tidak bersandar kepada sesiapa.  Berbeda dengan Yahudi yang merujuk kepada Yahuda, Kristian yang berkait dengan nama Yesus Christ dan Buddha yang mengguna pakai nama pengasasnya, Gautama Budda.  Tetapi Islam?  Islam bebas daripada mana-mana nama, Muhammad mahupun Allah.

Apabila Islam melarang sesuatu, maka ada hikmahnya.  Pasti apa yang dilarang itu banyak mendatangkan keburukan daripada kebaikan.  Kita tidak nafikan, arak contohnya, arak ada kebaikannya tapi perlu ditulis kembali apa yang ada di dalam Al-quran dalam surah Al-Baqarah, ayat 219:

    “”Mereka bertanya kepadamu (Wahai Muhammad) mengenai arak dan judi. Katakanlah: “Padakeduanya ada dosa besar dan ada pula beberapa manfaat bagi manusia tetapi dosa keduanya lebih besar daripada manfaatnya” dan mereka bertanya pula kepadamu:” Apakah yang mereka akan belanjakan (dermakan)?”  Katakanlah: “Dermakanlah ( apa-apa) yang berlebih dari keperluan (kamu).”  Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayatNya (keterangan-keterangan hukumNya) supaya kamu berfikir”
Al-Quran sendiri mengakui bahawa arak itu ada kebaikan tetapi keburukannya melebihi kebaikan,maka ia diharamkan.  Semuanya demi manfaat siapa?  Demi manfaat kita sendiri.  Jika kita minum arak, adakah Allah yang akan sakit?  Atau MalaikatNya yang akan mabuk, lalu runtuh Arasy yang dipegang mereka?  Tidak,  yang mabuk itu kita,yang sakit itu pun kita.

Allah tahu apa fitrah ciptaan Nya maka Dia ciptakan alternatif untuk hamba-hamba Nya.  Alternatif itu apa?  Alternatif itu Islam.  Allah mengharamkan arak tetapi Dia benarkan air cofee,  jus epal, horlick tabur milo dan kopi anak jantan.   Allah haramkan babi tetapi Allah benarkan kita makan ayam,  ayam belanda,  ayam israil dan kambing.  Allah haramkan zina tetapi Allah halalkan perkahwinan sehingga 4 orang bagi lelaki.  Semua yang diharamkan, ada jalan keluarnya.  Masalahnya, kita yang tidak tahu.Kenapa kita tidak tahu sedangkan kita Islam?  Kita ego, kita tidak mahu belajar,  kita merasakan diri kita sudah cukup dengan ilmu-ilmu.



ISLAM BUKAN AGAMA YANG RIGID



    “Kamu gerak lebih daripada 3 kali,batal solat!”
    “Kamu telan air liur banyak sangat, batal puasa!”

    “Kamu sentuh babi, haram!”

    “Kamu kawan dengan bukan Islam, neraka!”

    “Kamu couple,tak masuk syurga!”

    “Kamu tertinggal solat, kufur!”

Wah, wah, wah.  Strict betul Islam yang kita anuti.  Tidak boleh lakukan satu kesalahan walaupun kesalahan itu bukan kesalahan yang disengajakan. Ini kena dapat keistimewaan maksum dahulu baru boleh peluk Islam, barulah tidak kufur, tidak masuk neraka.

Silap, ini merupakan satu kesilapan yang sangat besar.

Islam bukanlah satu peraturan,  tetapi Islam merupakan satu cara hidup.   Apabila berbicara tentang cara hidup, ia mestilah bersesuaian dengan subjek yang dibicarakan.  Contohnya apabila kita berbincang tentang cara hidup kambing.  Maka dalam topik ini,kita akan bincang bagaimana kambing makan bukan bagaimana lembu makan.  Kita akan bincang apakah kelemahan kambing dan bukan apakah kelemahan hamster.  Maksudnya,  apabila kita mengatakan Islam adalah cara hidup manusia, maknanya, Islam membicarakan tentang manusia,  bukan tentang kambing.

Allah menciptakan manusia sebaik-baik kejadian, bukan sesempurna kejadian maka tidak pelik jika ada di antara manusia yang melakukan kesalahan kerana kita bukanlah sempurna. (rujuk:Yang Sempurna Bukanlah Yang Terbaik) Malah dikuatkan lagi dengan satu hadis nabi yang diriwayatkan oleh Imam Tirmizi yang bermaksud:

     “Semua anak Adam melakukan kesalahan.   Sebaik-baik yang melakukan kesalahan itu ialah mereka yang bertaubat”
Dengan mengambil kira kelemahan-kelemahan yang ada pada manusia, terbitlah Islam sebagai satu agama yang sempurna.  Kenapa Islam sempurna? Kerana tidak kira siapa, tanpa mengira apa jenis kelemahan manusia ada,  tanpa mengira apa jenis kelebihan manusia ada,  Islam sesuai untuk mereka,  untuk kita semua.  Contohnya, Islam suruh umatnya solat, yang sempurna kena solat berdiri, yang sakit kaki pula boleh solat secara duduk, yang tidak boleh duduk pula boleh solat secara baring.  Maka dengan itu,Islam adalah agama yang sempurna.

Ana secara jujur begitu sedih apabila mendengar kisah-kisah saudara-saudara baru ketika mereka ingin memeluk Islam.  Ada yang berjumpa dengan Imam masjid, Pak Imam cakap kalau nak peluk Islam kena daftar di pejabat agama.  Maka si muallaf ini pergi ke pejabat Islam.  Di pejabat Islam,ustaz suruh isi borang itu, borang ini, barulah dapat masuk Islam.  Yang lebih teruk,  Pak Ustaz tanya, “dah bersunat? Kalau belum, kena bersunat dulu baru dapat masuk Islam.”  Penat. Susah. Payah.  Adakah ini Islam yang diajar oleh Baginda Rasululullah?

    Suatu ketika seorang lelaki datang berjumpa dengan baginda dan menyatakan hasratnya untuk memeluk Islam tetapi lelaki itu tidak ingin meninggalkan zina.  Rasulullah mengajarnya mengucap dua kalimah syahadah dan dia masuk Islam.  Dia bertanya kepada Rasulullah adakah dia kena tinggalkan zinanya? Maka Rasulullah membalas, “jangan menipu.”

Dipendekkan cerita, lama-kelamaan si penzina itu bertaubat dan tidak lagi berzina.  Inilah yang Rasulullah ajar!

Fulan seorang peminum arak yang tegar dan ditakdirkan suatu hari dia ingin berubah.  Dia berjumpa dengan Imam untuk mengajarnya untuk bertaubat. Pak Imam tua yang berserban sebesar pasu bunga itu menegaskan, “haram minum arak.  Jangan minum walaupun setitis.”  Si Fulan yang sememangnya kamcing dengan arak tidak dapat berpisah dengan arak, lalu dibuat pilihan antara berubah dan arak, dia pilih arak.  Adakah ini yang Allah ajar?



POHONLAH AMPUN DARI YANG MAHA PENGAMPUN


Diriwayatkan oleh Imam Tarmizi bahawa suatu hari Rasulullah mendengar seorang sahabat telah berzina dengan seorang gadis.  Maka Rasulullah memanggil sahabat tersebut.


    “Apakah benar berita yang aku dengar?” Tanya baginda.

    “Berita apa yang engkau dengar ya Rasulullah?” Tanya sahabat balik.

    “Apakah benar engkau telah bersetubuh dengan si fulan binti si fulan?” Soal Rasulullah dengan sedikit hiba di hati baginda.

    “Ya Rasulullah,” jawab sahabat yang dalam ketakutan.

    Maka Rasulullah bertanya lagi soalan yang sama sebanyak dua kali dan sahabat membalas dengan jawapan yang sama, juga dua kali.  Lalu Rasulullah memalingkan mukanya ke kanan, sahabat pergi ke kanan,  Rasulullah memalingkan muka baginda ke kiri.  Begitulah sebaliknya sehingga sahabat tadi berkata, ”apakah engkau tidak sudi melihat muka ku?”

    Rasulullah menjawab, “adakah engkau gila?”
Terdapat  Dua pendapat ulama’ tentang hadis di atas berdasarkan pandangan dari dua sudut, dari sudut Rasulullah dan dari sudut sahabat.  Pada pendapat sahabat, jika dia dihukum di dunia, dia tidak akan dihukum lagi di akhirat.   Oleh sebab itu dia mengaku kesalahannya.  Pada pendapat Rasulullah pula,  jika dosa itu antara manusia dan Allah,  cukuplah dengan bertaubat, insya Allah, Allah ampunkan.
Tidak kisahlah besar mana dosa kita, jahat mana pun diri kita, ingatlah bahawa Allah sentiasa ada untuk kita.  Dia melihat kita walaupun kita tidak melihat Nya.  Dia meminati kita walaupun kita tidak meminati Nya.  Dia mencintai kita walaupun kita tidak mencintai Nya.  Dia ada untuk kita.

Allah sangat sukakan hamba-hamba yang menyesal,yang mengaku kesalahan diri sendiri.  Sudah menjadi fitrah manusia suka menyalahkan orang lain, jadi Allah sangat gembira apabila manusia itu mengaku bahawa kesalahan itu berpunca daripada diri sendiri.Allah sukakan hamba-hamba yang ketepikan ego mereka.

    Dalam sebuah negeri, tinggal seorang pembunuh yang telah membunuh 99 orang.  Ditakdirkan bahawa dia ingin berubah, jadi dia pergi berjumpa dengan seorang imam dan meluahkan perasaannya yang dia ingin berubah tetapi Imam memberi satu jawapan yang tidak enak didengar. ”Kamu sudah bunuh 99 orang,kalau bertaubat pun sudah tiada guna, terlambat!” Marah Imam.  Dek kerana tidak senang dengan jawapan Imam,lalu dia membunuh Imam, lantas mencukupkan koleksi nyawanya menjadi 100 orang. Suatu hari, dia terdengar cerita jika ingin bertaubat,pergilah berjumpa dengan syeikh di Timur Tengah.   Dalam perjalanannya ke Timur Tengah, dia meninggal dunia dan dia adalah ahli syurga kerana dia mati dengan niat ingin berubah.
Pintu taubat sentiasa terbuka untuk kita, bila-bila masa dan di mana jua.  Jika anda rasa ingin menangis kerana takutkan Allah, menangislah segera.  Jangan ditunggu waktu qiamullail baru anda ingin menangis, nanti sampai bila-bila pun anda tidak akan menangis.

Biasa kita terima,  apabila kita ingin berubah menjadi baik,  manusia di sekeliling akan menghina kita, membenci kita malah ada yang memulaukan kita.  Satu perkara yang tersangat biasa. Nabi juga dihina, dibaling tahi dan dipulau oleh kaumnya sendiri tetapi nabi terus mara ke hadapan dan hasilnya, kita bernama Ahmad, Aida, Atiqah, Alia, Asraff. Andaikata Nabi berundur seperti kita berundur, pasti nama kita Ah Chong, Mutusami, Fei Mau dan Florance.  Bersyukurlah kerana nabi bukan macam kita,  senang mengaku kalah apabila dihina.

Konklusinya, jadilah Insan seperti nabi,apabila baginda merasakan diri baginda perlu berubah, ditinggalnya kemewahan, ditinggalnya isteri, demi memikirkan nasib kaumnya. Usah dipedulikan apa kata orang, tetapi pedulilah apa yang ALLAH kata.



:::: 6 Rajab 1431 ::::
[ Semua Gambar Adalah Hiasan]

_________________________________
Dipetik Tanpa Suntingan Dari:
azzariyat.com - memberi erti pada diri
http://azzariyat.com/allah-taknak-hamba-nya-masuk-neraka/

Shared By Bicara Hidayah

Saturday, May 19, 2018

Kaitan Antara KEPUTIHAN, Cecair Yang Keluar Dari Faraj & Hukum WUDUK! Wanita ISLAM Kena Ambil Tahu

Kaitan Antara KEPUTIHAN, Cecair Yang Keluar Dari Faraj & Hukum WUDUK! Wanita ISLAM Kena Ambil Tahu



Keputihan merupakan perkara normal bagi kebanyakan wanita. Ia terjadi disebabkan pelbagai faktor dan lazimnya tidak membahayakan selagi tidak berwarna kuning atau kehijauan serta mengeluarkan bau kurang enak. Sebagai umat Islam yang mementingkan kebersihan terutamanya apabila mengerjakan ibadah, lendir keputihan yang keluar adakalanya mengundang rasa curiga dalam diri wanita itu sendiri sama ada wuduk yang diambil adalah sah atau sebaliknya.
Dalam mencari kepastian tentang perkara ini, Prof Dr Imelda dari Pusat Perubatan Universiti Malaya tampil memberi penjelasan. Malah, ia turut disokong oleh Pensyarah Syariah Universiti Sains Islam Malaysia (USIM), Yasmin Khaula dan Ustaz Ahmad Faidzal Abdul Latif yang mempunyai kelulusan Syariah dari Universiti Al-Azhar yang mengesahkan fiqah wanita berkenaan isu keputihan.
Fatwa Majlis Jordan seperti yang dikongsikan oleh Prof Dr Imelda
PERTAMA:
Segala yang mengalir di dalam tubuh bila keluar di luar badan dinamakan najis seperti darah, kencing, muntah, tahi.
KEDUA:
Jika keputihan, cecair atau lendir itu yang berasal dari luar faraj dan rahim (iaitu bahagian kemaluan di luar yang boleh dibasuh), maka ia bukan najis dan tidak membatalkan wuduk.
KETIGA:
Jika keputihan cecair atau lendir datangnya dari dalam faraj atau rahim tetapi belum lagi keluar dari dalam faraj, ia bukan najis sehingga ia keluar daripada pintu faraj. Tidak ada dalam Islam yang menyuruh kita meruang.
KEEMPAT:
Bila keputihan keluar daripada faraj, ia membatalkan wuduk. Cuci kemaluan dan ambil wuduk semula.
KELIMA:
Jika semasa solat, keluarnya cecair dan kita tidak pasti sama ada cecair itu asalnya datang dari luar atau dari dalam faraj, tidak batal wuduk.
KEENAM:
Jika semasa solat, keluarnya cecair yang datang dari faraj dan kita tidak sengaja sebab ini adalah di luar kawalan wanita, ramai ustaz ustazah berpendapat solat kita tidak batal, tetapi cuci dan ambil wudu semula dan pakai pad/panty liner apabila masuk waktu untuk solat yang kemudian, seperti juga kencing yang tidak lawas.
==================================================


Sekarang saya nak tunjuk pula anatomi wanita yang ramai ustaz ustazah tidak tahu, tetapi ini sebenarnya menyokong pendapat ulama. Sila lihat gambar.
Saya sampaikan pendapat daripada ilmu sains kesihatan wanita yang juga tidak bercanggah dengan pendapat ustaz dan Ustazah. Memang tidak ada kelenjar di dalam faraj yang membuat cecair atau lendir kelembapan faraj. Semua lendir yang bukannya berpenyakit dan bukannya darah (bukan haid, wiladah, nifas dan istihadah) datang dari 3 tempat dan semua wanita yang subur dan sihat mengalaminya:
1) Kelenjar Bartholin’s Gland
Tempatnya di luar faraj dan luar rahim. Ia mengeluarkan lendir dari di pintunya di sebelah permukaan luar dinding faraj. Ia membasahkan permukaan luar Qubul dan dinding faraj. Tidak ada bau dan adakalanya lendir ini keputihan sedikit dan adakala seakan-akan kekuningan sedikit terutamanya jika sudah dibiarkan kering berkerak di seluar dalam, dan ia boleh menjadi lebih melekit jika wanita tak minum air dengan secukupnya (dehydration)
Ini lah dinamakan Ruthubah Al-Faraj atau Rutubatul Farj. Hukumnya BUKAN NAJIS, seperti peluh di badan kita. Tidak membatalkan wudu. Tanpa lendir ini wanita tidak akan selesa membuat hubungan kelamin. Kelenjar Bartholin’s ini mengeluarkan lebih lagi lendir semasa hubungan kelamin.
Ini lah dinamakan MAZI. Sebab ia keluar dalam keadaan shahwat, ia membatalkan wuduk. Kena mandi hadas jika persetubuhan berlaku, walaupun ia datangnya dari kelenjar yang sama yang membuat Ruthubah Al-Faraj. Tugas kelenjar Batholin’s juga menjaga kelembapan faraj sentiasa, melindungi kulit faraj daripada serangan bakteria dan juga air kencing yang datang daripada saluran urethra.
Jika faraj kering, wanita tidak akan rasa selesa apabila terkena air kencing. Sewaktu selesai kencing kelenjar ini akan mengeluarkan lendir keputihan yang melindungi dinding faraj. Inilah yang dinamakan WADI iaitu lendir keputihan yang didapati keluar selepas kencing. Sebab bercampur air kencing, ia dikira NAJIS. Memang pun selepas kencing, kita cuci kemaluan dan ambil wuduk semula.
2) Kelenjar Skene’s Gland itu sekarang dikenali dengan nama baru, iaitu Prostate Wanita. Ia menjadi bengkak dalam shahwat dan mengeluarkan air MANI pada masa persetubuhan, juga di luar pintu faraj. Ia BUKAN NAJIS, tapi sebab keluar dalam shahwat, membatalkan wuduk dan kena mandi hadas.
3) Cervical mucus
Ini adalah lendir atau keputihan yang datang dari pangkal rahim bagi wanita yang subur di antara haid. Ia juga dikeluarkan semasa mengandung dengan tujuan melindungi wanita daripada kemasukan kuman, dan menetapkan pH yang seimbang di dalam faraj.
Bila ia keluar daripada faraj, walaupun ia BUKAN PENYAKIT, ia digelar NAJIS dan membatalkan wuduk. Tak perlu mandi hadas sebab bukan dalam shahwat, tetapi sebab ia NAJIS kena bersihkan seluar dalam atau tukar panty liner.

Thursday, March 29, 2018

Siapa cipta Pencipta?


Sumber: http://titian-sebenar.blogspot.my/2012/01/siapa-pencipta-allah.html




Pelikkan soalan ini? 

Inilah persoalan yang sering dijadikan ‘umpan’ untuk mempertikaikan kewujudan 
pencipta kepada alam semesta

Setiap kali muslim berjaya membuktikan kewujudan Allah melalui bukti penciptaan 
alam, maka ternyata golongan anti-Tuhan akan  sewenang-wenangnya berkata, 
‘ Kalau semua benda  ada pencipta, maka siapa cipta Allah??

InsyaAllah, dalam artikle ini kita akan membincangkan persoalan ini

Definisi Allah menurut al-Quran

 Sebelum kita menjawab persoalan ini, ada baiknya kita mengetahui definisi asas 
bagi Allah
Al-Quran telah memberikan penjelasan yang mudah lagi ringkas berkenaan dengan 
-sifat Allah
Allah  menerangkan sendiri akan diriNYA  dalam surah al-Ikhlas 112:1-4

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ (1) اللَّهُ الصَّمَدُ (2)
لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ (3)
وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ ((4

Terjemahan: Katakanlah: "Dia-lah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah
 Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu, Dia tiada beranak dan tidak 
pula diperanakkan, dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia

Dari ayat di atas, Allah mendefinikan diriNYA sebagai Tuhan yang satu, tempat 
tumpuan hajat bagi makhluk dan sama sekali tidak sama dengan makhlukNYA

Allah juga menyatakan diriNYa sebagai yang awal dan akhir yakni tidak dicipta
هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ (3)
Terjemahan: Dialah Yang Awal dan Yang Akhir Yang Zhahir dan Yang Bathin dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu.

Maka, sifat Allah tidak sama dengan sifat makhluknya, makhluk dicipta sedangkan Allah tidak tercipta

Bahasa mudahnya, selagi mana sesuatu itu tercipta, ia tidak dikenal sebagai Allah kerana definisi Allah bermaksud tidak tercipta


Pertanyaan yang bercanggah dengan logik dan tidak berkesudahan

Setelah kita faham definisi Allah, maka tidak timbul siapa yang mencipta Allah. Persoalan tersebut jatuh dalam persoalan yang salah kerana bercanggah dengan definisi

Sebagai contoh, kita tidak akan tanya kepada seorang lelaki, ‘berapa hari anda mengalami haidh?? atau sejak bila anda mengalami kanser ovari? 

Soalan-soalan ini tidak relevan kerana secara lazimnya lelaki yang normal tidak mengalami haidh ataupun mempunyai ovari

Ataupun soalan seperti ‘apakah warna bagi muzik rock itu?? Bagaimana mungkin kita menjawab persoalan ini  sedangkan muzik tidak mempunyai warna?

Kegagalan menjawab soalan-soalan ini tidak mengaibkan kita kerana soalan-soalan itu sendiri salah

Tambahan, jika kita cuba juga menjawab persoalan tersebut walaupun ia tidak logik, ia akhirnya akan membawa kepada persoalan yang tidak berkesudahan

Sebagai contoh, katakan kita jawab ‘A’ sebagai pencipta Allah, maka soalan seterusnya yang pasti timbul ialah siapa cipta A? Katakan pula kita jawab “B” yang mencipta ‘A’, maka timbul pula persoalan siapa yang mencipta ‘B”? 

Akhirnya persoalan ini akan menjadi tidak berkesudahan sampai bila-bila. Persoalan yang tidak berkesudahan ini akhirnya tidak membawa apa-apa manfaat

Bidasan anti-Tuhan

Golongan anti-Tuhan mengemukakan dua bidasan kepada hujah-hujah diatas.

Mereka katakan:

Pertama: penciptaan alam tidak berlaku kerana penciptaan Allah tidak berkesudahan. 

Bayangkan contoh berikut,  A ingin membunuh B, tetapi A perlukan izin dari C, C pula perlukan izin D, D pula perlukan izin E dan seterusnya sampai tidak berkesudahan. Persoalannya, jika jalinan ini berterusan, apakah A akhirnya boleh membunuh B??? Sudah tentu tidak kerana keizinan itu bersifat infiniti
Oleh kerana penciptaan Allah bersifat tidak berkesudahan, maka penciptaan alam ini juga tidak berlaku. Bagaimana Allah boleh mencipta alam sedangkan penciptaan diriNYA sendiri tidak berkesudahan?? Inilah juga bukti Allah tidak wujud kerana penciptaanNYA yang tidak diketahui

Kedua: klaim yang sama boleh diberikan kepada alam itu sendiri
 
Jika golongan yang menyakini Allah mengatakan Dia wujud dengan tanpa dicipta, maka golongan anti-Tuhan juga boleh membuat klaim yang sama. Bahkan dengan mudah kami menggantikannya dengan nama seperti spaghetti monster, unicorn dan sebagainya. Apa bukti ia adalah Allah?


Bantahan kepada hujah anti-Tuhan

Pertama: Kegagalan memahami definisi Allah dan analogi yang rapuh

Penciptaan Allah dan penciptaan makhluk tidak sama dari sudut definisi. Bahkan penciptaan Allah tidak berlaku sama sekali kerana definisi Allah ialah tidak tercipta. Sedangkan penciptaan makhluk memang sesuai dengan definisi makhluk itu sendiri. Mengaitkan penciptaan makhluk dengan penciptaan Allah adalah kesalahan fatal dan kegagalan memahami definisi

Sebagai contoh, bagaimana Allah dianggap tidak tercipta dan tercipta dalam masa yang sama??

Sepatutnya, menggunakan analogi anti-Tuhan itu sendiri membuktikan tiada pencipta bagi Allah dan bukannya Allah tidak wujud!! Yakni kegagalan menerangkan siapa pencipta Tuhan menunjukkan pencipta Tuhan tidak wujud!!

Solusi mudah untuk menyelesaikan soalan yang tidak berkesudahan itu ialah dengan mengatakan Allah adalah pencipta mutlak dan terakhir. Maknanya tiada lagi pencipta kepada Allah. Ia bukan asumsi mentah semata-mata sebaliknya bersesuai dengan definisi yang disebutkan di atas

Kedua: Kewujudan Allah tidak bergantung kepada “PenciptaNYA”

Allah telah menjelaskan bahawanya diriNYa tidak sama dengan makhluk, dia telah ada dan sentiasa ada tanpa perlu kepada pencipta. Dialah pencipta mutlak

Andaikata kita tidak mengetahui siapa pencipta kepada Allah, apakah itu bermaksud DIA tidak wujud??
Bayangkan contoh berikut, anda pergi ke sebuah syarikat multinasional, dalam fikiran anda, dah tentu syarikat ini mempunyai pemilik mutlaknya. Sekiranya anda tidak kenal kepada pemilik mutlaknya, apakah itu bermaksud pemilik mutlak itu tidak wujud??  

Contoh lain, jika anda terlibat dengan penggalian purba di tempat yang bersejarah, anda terjumpa artifak berusia jutaan tahun. Anda dengan pasti menyatakan tempat tersebut pernah diduduki manusia. Persoalannya, hanya anda tidak tahu dengan pasti siapa mereka, apakah itu bermaksud tempat itu tidak pernah diduduki manusia?

Ternyata ketidaktahuan kepada pencipta Allah tidak mencacatkan sifat Allah itu sendiri ataupun menafikan kewujudanNYA

Ketiga: Pernyataan Allah tidak tercipta hanya unik bagiNYA

Mengapa kita tidak boleh mengumumkan sifat ini kepada selain Allah yakni seperti unicorn, flying spaghetti monster dan sebagainya?? Jawapannya mudah, kesemua figure-figur tersebut adalah makhluk dan tercipta sedangkan definisi Allah hanya unik kepada diriNYA.

Alam ini terlingkup dengan masa dan ruang sedangkan Allah tidak terlingkup dengan sifat-sifat makhluk tersebut

Kesimpulan

Pertanyaan ‘Siapa pencipta Allah’ adalah pertanyaan yang tidak logik, bercanggah dengan definisi Allah itu sendiri. Allah wujud tanpa bergantung dan memerlukan kepada sesiapa.

Seharusnya bagi seorang muslim apabila diajukan dengan soalan ini beriman dengan hadith sahih berikut

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: " لَا يَزَالُ النَّاسُ يَتَسَاءَلُونَ حَتَّى يُقَالَ: هَذَا 
خَلَقَ اللهُ الْخَلْقَ، فَمَنْ خَلَقَ اللهَ؟ فَمَنْ وَجَدَ مِنْ ذَلِكَ شَيْئًا، فَلْيَقُلْ: آمَنْتُ بِاللهِ "

Terjemahan: Dari Abu Huraira, katanya: Berkata Rasulullah sallahu a’laihi wassalam, ‘Manusia akan terus bertanya sehinggalah dikatakan, ‘ Ini diciptakan Allah, maka siapa yang mencipta Allah? Barangsiapa yang mendapati sesuatu dari (soalan) itu, maka katakanlah, ‘Amantu Billah ( Aku beriman kepada Allah) 

Rujukan: Sahih Muslim, Bab Penjelasan Was-Was dalam Iman dan apa yang perlu dikatakan apabila mendapatinya, no 212

Dalam riwayat yang lain juga disebutkan tambahan, ‘Aku beriman kepada Allah dan Rasulnya’ dan disarankan untuk berta’awudz.

waAllahu a’alam